NASA Siap Meluncurkan Era Baru Penjelajahan Bulan

Senin, 29 Agustus 2022 | 06:21 WIB Sumber: Reuters
NASA Siap Meluncurkan Era Baru Penjelajahan Bulan

ILUSTRASI. Roket bulan NASA generasi berikutnya, Space Launch System (SLS) dengan kapsul kru Orion yang bertengger di atasnya, berdiri di kompleks peluncuran 39B dalam persiapan untuk misi Artemis 1, di Cape Canaveral, Florida, AS. REUTERS/Steve Nesius


KONTAN.CO.ID - CAPE CANAVERAL. Tim peluncuran di Kennedy Space Center Florida menghabiskan satu hari penuh persiapan menjelang peluncuran roket raksasa generasi berikutnya NASA pada Senin (29/8/2022). Ini merupakan penerbangan uji debutnya, yang memulai program peluncuran Artemis dari bulan ke Mars setelah 50 tahun berakhirnya era Apollo.

Mengutip Reuters, pejabat NASA mengatakan pada hari Minggu bahwa semua sistem tampak siap untuk lepas landas. Sementara, prakiraan cuaca menyerukan kemungkinan 80 persen dari kondisi yang menguntungkan di bagian atas jendela peluncuran Senin, mulai pukul 8:33 pagi EDT (12:33 GMT), berkurang menjadi 60 persen menjelang akhir periode itu.

"Semuanya hingga saat ini terlihat bagus dari perspektif kendaraan," kata Jeff Spaulding, direktur uji senior NASA untuk misi penting, yang disebut Artemis I. 

Dia menambahkan, "Kami senang, kendaraannya siap, terlihat hebat."

Meskipun penangkal petir di lokasi peluncuran disambar badai pada hari Sabtu, Spaulding mengatakan dia belum melihat apa pun di sistem darat yang membuat pihaknya khawatir. 

NASA mengatakan tidak ada kerusakan pada pesawat ruang angkasa atau fasilitas peluncuran.

Baca Juga: Cari Tahu Tentang Matahari, Benda Langit yang Menjadi Pusat Tata Surya

Roket Space Launch System (SLS) diatur untuk mendorong kapsul tanpa awak bernama Orion di sekitar bulan dan kembali pada penerbangan uji enam minggu yang dirancang untuk menempatkan kedua kendaraan melalui langkah mereka sebelum menerbangkan astronot dalam misi berikutnya yang ditargetkan untuk 2024. 
SLS -Orion combo, berdiri setinggi 322 kaki (98 meter), membentuk pusat penerus badan antariksa AS untuk program bulan Apollo tahun 1960-an dan 1970-an.

Jika kedua misi itu berhasil, NASA menargetkan untuk mendaratkan astronot kembali ke bulan, termasuk wanita pertama yang menginjakkan kaki di permukaan bulan, pada awal 2025, meskipun banyak ahli percaya bahwa kerangka waktu kemungkinan akan tergelincir beberapa tahun. 

Manusia terakhir yang berjalan di bulan adalah tim  Apollo 17 yang terdiri atas dua orang pada tahun 1972, mengikuti jejak 10 astronot lainnya selama lima misi sebelumnya yang dimulai dengan Apollo 11 pada tahun 1969.

Program Artemis pada akhirnya berusaha untuk membangun pangkalan bulan jangka panjang sebagai batu loncatan untuk perjalanan astronot yang lebih ambisius ke Mars, sebuah tujuan yang menurut pejabat NASA mungkin akan memakan waktu hingga setidaknya akhir 2030-an untuk dicapai.

Baca Juga: Bumi Berputar Lebih Cepat di 2022, Ini yang Jadi Penyebab

SLS telah dikembangkan selama lebih dari satu dekade, dengan penundaan bertahun-tahun dan pembengkakan biaya. Tetapi program Artemis juga telah menghasilkan puluhan ribu pekerjaan dan miliaran dolar dalam perdagangan di bawah kontraktor utama Boeing Co untuk SLS dan Lockheed Martin Corp untuk Orion.

Satu-satunya masalah yang diperhatikan oleh pejabat NASA pada hari Minggu sebelum penerbangan perdana SLS yakni adanya potensi - meski kecil - kebocoran helium pada peralatan landasan peluncuran, meski Spaulding mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak mengharapkan adanya penghentian akibat kendala teknis saat hitungan mundur.

"Ini adalah uji terbang, ingat itu," kata kepala NASA Bill Nelson dalam wawancara dengan Reuters yang disela oleh panggilan telepon tak terduga dari Wakil Presiden AS Kamala Harris, yang akan berada di Florida untuk melihat peluncuran roket secara langsung.

"Dia bersemangat!" kata Nelson setelah menelepon.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru