Pasukan Rusia Fokuskan Serangan ke Lysychansk, Ukraina Timur, Pemimpin G7 Ejek Putin

Senin, 27 Juni 2022 | 11:16 WIB Sumber: Reuters
Pasukan Rusia Fokuskan Serangan ke Lysychansk, Ukraina Timur, Pemimpin G7 Ejek Putin

ILUSTRASI. Pasukan Rusia Fokuskan Serangan ke Lysychansk di Ukraina TImu, Pemimpin G7 Ejek Putin

KONTAN.CO.ID -  KYIV/POKROVSK. Pasukan Rusia pada Senin berjuang untuk mencapai salah satu tujuan strategis mereka di Ukraina ketika separatis dukungan Moskow mengatakan mereka mendorong ke Lysychansk, kota besar terakhir yang masih dipegang oleh pasukan Ukraina di provinsi Luhansk timur.

Kota kembar Lysychansk, Sievierodonetsk, jatuh pada Sabtu dalam kemenangan kampanye Moskow untuk merebut provinsi timur Luhansk dan Donetsk atas nama separatis pro-Rusia.

Kantor berita Tass pada Minggu mengutip seorang pejabat separatis yang mengatakan pasukan Moskow telah memasuki Lysychansk dari lima arah dan mengisolasi para pembela Ukraina. Reuters tidak dapat mengkonfirmasi laporan tersebut.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan pasukan Rusia menggunakan artileri untuk mencoba memotong Lysychansk dari selatan tetapi tidak menyebutkan separatis memasuki kota.

Baca Juga: AS Diprediksi Akan Umumkan Pembelian Sistem Pertahanan Rudal untuk Ukraina Pekan Ini

Elena, seorang wanita tua dari Lysychansk, termasuk di antara puluhan pengungsi yang tiba di kota Pokrovsk yang dikuasai Ukraina dengan bus dari daerah garis depan.

"Lysychansk, itu horor, minggu lalu. Kemarin kami tidak tahan lagi," katanya. 

"Saya sudah memberi tahu suami saya jika saya mati, tolong kuburkan saya di belakang rumah."

Badan RIA mengutip seorang pejabat separatis yang mengatakan pasukan separatis telah mengevakuasi lebih dari 250 orang, termasuk anak-anak, pada hari Minggu dari pabrik kimia Azot di Sievierodonetsk.

Kawasan industri itu adalah bagian terakhir dari Sievierodonetsk yang dikuasai oleh pasukan Ukraina sebelum mereka mundur pada Sabtu setelah pertempuran sengit selama berminggu-minggu yang membuat kota itu hancur.

Menyerang Kyiv

Rudal Rusia menghantam sebuah blok apartemen dan dekat dengan taman kanak-kanak di Kyiv pada hari Minggu ketika para pemimpin dunia berkumpul di Jerman untuk membahas sanksi lebih lanjut terhadap Moskow.

Wakil Walikota Mykola Povoroznyk mengatakan satu orang tewas dan enam terluka dalam serangan pertama Rusia di ibu kota dalam beberapa pekan.

Baca Juga: Pasar Saham dan Obligasi Diproyeksi Masih Akan Fluktuatif dalam Sebulan ke Depan

Dalam pidato malamnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan seorang gadis tujuh tahun yang terluka ditarik dari puing-puing sebuah blok apartemen sembilan lantai. Ayah gadis itu tewas dalam serangan itu, katanya.

"Dia tidak terancam oleh apa pun di negara kita. Dia benar-benar aman, sampai Rusia sendiri memutuskan bahwa semuanya sama-sama memusuhi mereka sekarang, wanita, anak-anak, taman kanak-kanak, rumah, rumah sakit, kereta api," kata Zelenskiy.

Seorang juru bicara angkatan udara Ukraina mengatakan serangan itu dilakukan dengan empat hingga enam rudal jarak jauh yang ditembakkan dari pesawat pengebom yang jaraknya lebih dari 1.000 km (621 mil) di Rusia selatan.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru