CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Pasukan Ukraina Diperintahkan Mundur dari Kota Medan Utama Pertempuran


Sabtu, 25 Juni 2022 / 14:00 WIB
Pasukan Ukraina Diperintahkan Mundur dari Kota Medan Utama Pertempuran


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  KYIV. Pasukan Ukraina telah diperintahkan untuk mundur dari kota medan pertempuran utama Sievierodonetsk setelah berminggu-minggu pertempuran jalanan yang sengit, untuk membatasi lebih banyak korban dan berkumpul kembali, tetapi langkah itu akan dilihat oleh Rusia sebagai kemenangan signifikan.

Para pejabat Ukraina mengatakan hanya ada sedikit yang tersisa untuk dipertahankan di kota timur yang dibom itu, di mana ratusan warga sipil masih terjebak di sebuah pabrik kimia.

Perintah untuk mundur pada hari Jumat datang empat bulan sejak Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim puluhan ribu tentara melintasi perbatasan, memicu konflik yang telah menewaskan ribuan orang, mencabut jutaan orang dan membuat seluruh kota menjadi puing-puing. 

Gubernur daerah Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan pasukan di Sievierodonetsk telah menerima perintah untuk pindah ke posisi baru.

Baca Juga: Anggota Parlemen Minta Militer RUsia Serang Kedutaan Besar AS di Kyiv

"Tetap dalam posisi hancur berkeping-keping selama berbulan-bulan hanya demi tinggal di sana tidak masuk akal," Gaidaisaid di televisi Ukraina.

Penarikan diri dari Sievierodonetsk akan menandai pembalikan terbesar bagi Ukraina sejak hilangnya pelabuhan selatan Mariupol pada Mei.

Kemajuan terbaru Rusia tampaknya membawa Kremlin lebih dekat untuk mengambil kendali penuh atas Luhansk, salah satu tujuan perang yang dinyatakan Moskow, dan menyiapkan panggung bagi kota kembar Lysychansk di Sievierodonetsk untuk menjadi fokus utama pertempuran berikutnya. 

Vitaly Kiselev, seorang pejabat di Kementerian Dalam Negeri Republik Rakyat Luhansk yang paratis ini - yang hanya diakui oleh Rusia - mengatakan kepada kantor berita Rusia TASS bahwa perlu satu setengah minggu lagi untuk mengamankan kendali penuh Lysychansk.

Baca Juga: Subsidi BBM Kian Membebani, Transisi Energi Bersih Dinilai Bisa Jadi Solusi

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, tetapi meninggalkan kemajuan awal di ibukota Kyiv dalam menghadapi perlawanan sengit yang didukung oleh senjata Barat.

Sejak itu Moskow dan proksinya berfokus di selatan dan Donbas, wilayah timur yang terdiri dari Luhansk dan tetangganya Donetsk, mengerahkan artileri yang luar biasa di beberapa pertempuran darat terberat di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×