kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.004,21   -4,21   -0.42%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Patroli Kapal Selam Bersenjata Nuklir China yang Intentif Tambah Kerumitan Bagi AS


Selasa, 04 April 2023 / 13:35 WIB
Patroli Kapal Selam Bersenjata Nuklir China yang Intentif Tambah Kerumitan Bagi AS
Kapal selam rudal balistik kelas Jin Tipe 094A bertenaga nuklir dari Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) terlihat selama pertunjukan militer di Laut Cina Selatan 12 April 2018. Gambar diambil 12 April 2018.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  HONG KONG. China untuk pertama kalinya mempertahankan setidaknya satu kapal selam rudal balistik bersenjata nuklir untuk terus-menerus berada di laut, menurut laporan Pentagon. Kondisi ini akan menambah tekanan pada Amerika Serikat dan sekutunya ketika mereka mencoba untuk melawan serangan Beijing.

Penilaian militer China mengatakan armada China yang terdiri dari enam kapal selam rudal balistik kelas Jin berpatroli "hampir terus-menerus" dari Pulau Hainan ke Laut China Selatan. Dilengkapi dengan rudal balistik jarak jauh baru, kapal selam tersebut dapat mencapai daratan Amerika Serikat, kata para analis.

Catatan dalam laporan setebal 174 halaman itu menarik sedikit perhatian ketika dirilis pada akhir November, tetapi menunjukkan peningkatan penting dalam kemampuan China, menurut empat atase militer regional yang mengetahui operasi angkatan laut dan lima analis keamanan lainnya.

Baca Juga: Laksamana Top AS: Gesekan di Indo Pasifik Mencemaskan dan Bergerak ke Arah yang Salah

Bahkan ketika kesepakatan AUKUS akan melihat Australia menurunkan kapal selam bertenaga nuklir pertamanya selama dua dekade berikutnya, patroli rudal balistik China yang konstan di tumpukan laut membebani sumber daya Amerika Serikat dan sekutunya saat mereka mengintensifkan penyebaran gaya Perang Dingin.

"Kami ingin SSN kami mencoba membuntuti mereka... jadi tuntutan tambahan atas aset kami jelas," kata Christopher Twomey, pakar keamanan di Sekolah Pascasarjana Angkatan Laut AS di California, berbicara dalam kapasitas pribadi. 

SSN adalah sebutan AS untuk kapal selam serangan bertenaga nuklir. “Tapi intinya di sini adalah bahwa informasi – patroli yang hampir terus menerus – telah berubah begitu cepat sehingga kami tidak tahu apa lagi yang berubah.”

Patroli baru menyiratkan peningkatan di banyak bidang, termasuk logistik, komando dan kontrol, dan senjata. Mereka juga menunjukkan bagaimana China mulai mengoperasikan kapal selam rudal balistiknya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Amerika Serikat, Rusia, Inggris dan Prancis selama beberapa dekade, kata atase militer, mantan kapal selam dan analis keamanan.

"Patroli pencegahan" mereka memungkinkan mereka untuk mengancam serangan balik nuklir bahkan jika rudal dan sistem berbasis darat dihancurkan. Di bawah doktrin nuklir klasik, hal itu menghalangi musuh untuk melancarkan serangan awal.

Baca Juga: Inggris: Rusia & China Ancam Ciptakan Bahaya dan Kekacauan Global

Kapal selam China sekarang dilengkapi dengan rudal generasi ketiga, JL-3, Jenderal Anthony Cotton, komandan Komando Strategis AS, mengatakan pada sidang kongres pada bulan Maret.




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×