kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • SUN95,28 0,00%
  • EMAS663.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Paul Allen, orang yang mengajak Bill Gates mendirikan Microsoft, tutup usia

Selasa, 16 Oktober 2018 / 07:01 WIB

Paul Allen, orang yang mengajak Bill Gates mendirikan Microsoft, tutup usia
ILUSTRASI. Paul Allen, salah seorang pendiri Microsoft

KONTAN.CO.ID - SEATLE. Co-founder Microsoft Paul Allen, orang yang membujuk teman sekolahnya Bill Gates untuk keluar dari Harvard dan memulai apa yang kini menjadi perusahaan perangkat lunak terbesar di dunia, meninggal pada hari Senin pada usia 65.

Allen meninggalkan Microsoft pada tahun 1983, sebelum perusahaan menjadi raksasa perusahaan, setelah berselisih dengan Gates. Namun demikian, bagian dari kemitraan asli mereka memungkinkan dia menghabiskan sisa hidupnya dalam yacht, seni, musik rock, tim olahraga, sampai penelitian otak dan real estate.


Allen meninggal karena komplikasi limfoma non-Hodgkin, sejenis kanker, kata keluarga Allen dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Reuters.

Pada awal Oktober, Allen mengungkapkan bahwa dia dirawat karena limfoma non-Hodgkin yang pernah menjangkitinya pada 2009. Dia juga pernah terkena limfoma Hodgkin, kanker lain, pada awal 1980-an sebelum meninggalkan Microsoft.

Allen yang mencintai musik memiliki daftar teman-teman terkenal dalam bisnis hiburan, termasuk penyanyi U2 Bono. Tetapi dia lebih suka menghindari pusat perhatian di kompleksnya di Mercer Island, di seberang Lake Washington dari Seattle, tempat ia dibesarkan.

Allen tetap setia pada wilayah Pasifik Barat Laut, mengarahkan lebih dari US$ 1 miliar untuk sebagian besar proyek filantropi lokal, mengembangkan pusat teknologi South Lake Union Seattle yang disebut Amazon.com Inc sebagai rumah dan membangun markas Institut Allen-nya untuk Ilmu Otak di sana.

"Dia kurang dihargai di Seattle," kata David Brewster, pendiri situs berita lokal Crosscut.com dan koran Seattle Weekly. "Dia jauh dan tertutup.”

Chief Executive Microsoft saat ini Satya Nadella pada hari Senin memanggilnya seorang "pria yang pendiam dan gigih" untuk yang mengubah dunia.

Paul Gardner Allen lahir di Seattle pada 21 Januari 1953, putra seorang ayah pustakawan dan ibu guru. Dia dua tahun lebih tua dari Gates, tetapi ketika mereka bertemu di ruang komputer di Lakeside School eksklusif di Seattle pada tahun 1968, mereka menemukan semangat bersama.

"Pada masa itu kami hanya bermain-main, atau begitulah yang kami kira," kenang Gates dalam bukunya tahun 1985 "" The Road Ahead. "

Dari Bosoton ke Albuquerque

Allen melanjutkan kuliah ke Washington State University tetapi keluar pada tahun 1974 untuk mengambil pekerjaan di Honeywell Boston. Ketika berada di sana, dia mengganggu Gates, yang sedang belajar di Harvard terdekat, untuk berhenti sekolah dan bergabung dengan revolusi yang baru lahir dalam komputasi personal.

Gates akhirnya setuju dan pada tahun 1975 keduanya mengembangkan perangkat lunak BASIC bersama untuk Altair 8800, komputer desktop kikuk seharga US$ 400 dalam bentuk kit.

Pasangan ini pindah ke Albuquerque, New Mexico, dekat dengan pembuat Altair, dan membentuk perusahaan. Adalah ide Allen untuk menyebutnya Micro-Soft, suatu campuran komputer mikro dan perangkat lunak. Tanda hubung itu kemudian ditanggalkan.

Allen bertanggung jawab atas operasi teknis Microsoft selama delapan tahun pertama perusahaan, menjadikannya salah satu dari segelintir orang yang menciptakan perangkat lunak awal seperti MS-DOS dan Word yang memungkinkan revolusi PC dan mendorong Microsoft ke atas.

Namun, dia tidak lagi berada di ujung tombak pengembangan perangkat lunak pada awal 1980-an. Dia tidak pernah menunjukkan naluri komersial Gates yang menggerakkan kebangkitan Microsoft ke mana-mana pada 1990-an.

Allen meninggalkan Microsoft pada tahun 1983 setelah bertengkar dengan Gates dan letnan barunya, Steve Ballmer, pada Desember 1982, hanya beberapa bulan setelah didiagnosis dengan limfoma Hodgkin. 

Seperti yang diingatnya dalam memoar 2011-nya "Idea Man," dia mendengar Gates dan Ballmer secara diam-diam merencanakan untuk mengurangi kepemilikan sahamnya.

"Mereka meratapi kekurangan produksi saya baru-baru ini dan mendiskusikan bagaimana mereka mungkin mencairkan ekuitas Microsoft saya dengan mengeluarkan opsi untuk diri mereka sendiri dan pemegang saham lainnya," tulis Allen.

Gates dan Ballmer kemudian meminta maaf tetapi kerusakan telah terjadi dan Allen meninggalkan Microsoft, meskipun dia tetap di dewan sampai tahun 2000.

Melawan kanker

Allen pulih dari kankernya setelah perawatan radiasi tetapi pada tahun 2009 didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin, bentuk lain dari kanker darah. Dia masuk ke dalam remisi pada April 2010 tetapi penyakitnya muncul kembali pada tahun 2018.

Setelah penawaran umum perdana Microsoft pada tahun 1986, Allen langsung membuatnya menjadi multi-jutawan.

Kekayaannya mencapai sekitar US$ 30 miliar pada akhir tahun 1999, menurut majalah Forbes. Namun Allen terluka oleh penurunan tajam saham Microsoft setelah gelembung dot.com pecah pada tahun 2000 dan beberapa investasi teknologi yang tidak menguntungkan.

Pada Oktober 2018, majalah Forbes memperkirakan kekayaannya mencapai US$ 21,7 miliar dan mengatakan ia adalah orang terkaya ke-44 di dunia.

Allen, pemilik 42 paten AS, seorang visioner teknologi yang mendorong kesuksesan awal Microsoft dan melihat masa depan komputasi yang terhubung jauh sebelum internet.

"Saya berharap komputer pribadi menjadi semacam hal yang dibawa orang-orang dengan mereka, rekan yang mencatat, melakukan penghitungan, memberi pengingat, menangani seribu tugas pribadi," tulis Allen dalam kolom di majalah Personal Computing sejauh ini pada 1977, jauh sebelum komputer portabel menjadi kenyataan.

Pada tahun yang sama, ia menguraikan visi awal tentang apa yang ternyata menjadi Internet untuk majalah Antarmuka Mikro.

"Apa yang saya lihat adalah terminal rumah yang terhubung ke jaringan terpusat melalui saluran telepon, serat optik, atau sistem komunikasi lainnya," katanya. "Dengan sistem itu Anda mungkin bisa menjual mobil Anda atau mencari rumah di kota yang berbeda atau memeriksa harga asparagus di pasar grosir terdekat atau memeriksa harga sebuah saham."

Allen kemudian menyebut gagasan ini sebagai "dunia kabel", yang secara luas mulai membuahkan hasil. Dia tidak sendirian dalam memprediksi komputasi yang terhubung, tetapi dia salah seorang yang paling menonjol.

Namun, bisnis teknologi Allen setelah Microsoft, yang berfokus pada bidang yang dia pikir akan tumbuh dengan munculnya "dunia kabel", tidak berhasil. Dia kehilangan US$ 8 miliar dalam industri televisi kabel, terutama dengan taruhan buruk pada perusahaan kabel Charter Communications.

Olahraga, yacht, dan musik

Dia lebih beruntung dalam olahraga dan real estat. Allen membeli tim bola basket Portland Trail Blazers pada 1988 dan menjadi pahlawan lokal pada 1997 ketika ia membeli franchise sepakbola Seattle Seahawks, setelah pemilik sebelumnya mencoba memindahkan tim ke California. 

The Seahawks memenangkan Super Bowl pada bulan Februari 2014 dan kedua waralaba tersebut sekarang dihargai berkali-kali dari apa yang dibayarkan oleh Allen kepada mereka.

Allen juga menghasilkan ratusan juta dolar membangun kembali South Lake Union, area kumuh di pusat kota Seattle yang kini menjadi kiblat teknologi gemerlap dan situs markas "bola" kaca Amazon.com.

Sementara itu, Allen yang belum pernah menikah mengejar banyak proyek pribadi dan hiburan. Dia memiliki salah satu yacht terbesar di dunia, Gurita 400 kaki (122 meter) yang merupakan tempat bagi banyak pesta mewah dan pangkalan untuk ekspedisi scuba.

Sebagai seorang penggemar rock 'n' roll, Allen memiliki band panggilan untuk main ketika dia ingin, dan menghabiskan lebih dari US$ 250 juta membangun sebuah museum yang ditujukan untuk pahlawannya, Jimi Hendrix.

Dia menghabiskan jutaan dollar untuk koleksi pesawat tempur antik dan mendanai roket non-pemerintah pertama. Dia juga mengumpulkan barang antik yang tak ternilai.

Seperti Gates, Allen adalah seorang filantropis yang berdedikasi, memberikan lebih dari US$ 1,5 miliar dalam hidupnya dan berjanji untuk menyumbangkan lebih dari setengah kekayaannya untuk amal.

Melalui berbagai kendaraan, Allen memusatkan perhatiannya pada ilmu otak, termotivasi oleh hilangnya ibunya terhadap penyakit Alzheimer, bersama dengan universitas dan perpustakaan.

Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

Video Pilihan

Tag
TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0011 || diagnostic_api_kanan = 0.0512 || diagnostic_web = 0.3651

Close [X]
×