PBB: Perang Ukraina Akan Memperburuk Kelaparan Parah di Seluruh Dunia

Rabu, 04 Mei 2022 | 18:47 WIB Sumber: Reuters
PBB: Perang Ukraina Akan Memperburuk Kelaparan Parah di Seluruh Dunia

ILUSTRASI. Logo PBB. REUTERS/Mike Segar

KONTAN.CO.ID - LONDON. PBB menyatakan, konflik, cuaca ekstrem dan guncangan ekonomi meningkatkan jumlah orang yang menghadapi kekurangan makanan parah hingga seperlima menjadi 193 juta tahun lalu, dan perang Ukraina membuat prospeknya akan memburuk.

Mengutip Reuters, Rabu (4/5), The Global Network Against Food Crises (Jaringan Global Melawan Krisis Pangan) yang dibentuk oleh PBB dan Uni Eropa mengatakan dalam laporan tahunannya bahwa jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan akut dan membutuhkan bantuan pangan yang mendesak dan menyelamatkan jiwa hampir dua kali lipat dalam enam tahun sejak 2016.

"Prospek ke depan tidak bagus. Jika lebih banyak tidak dilakukan untuk mendukung masyarakat pedesaan, skala kehancuran dalam hal kelaparan dan kehilangan mata pencaharian akan mengerikan," kata laporan GNAFC.

"Tindakan kemanusiaan mendesak diperlukan dalam skala besar untuk mencegah hal itu terjadi."

Baca Juga: AS Berharap Dewan Keamanan PBB Menjatuhkan Sanksi Baru Terhadap Korea Utara

Didefinisikan sebagai kekurangan pangan yang mengancam kehidupan, mata pencaharian atau keduanya, kerawanan pangan akut pada tingkat krisis atau lebih buruk tumbuh sebesar 40 juta orang, atau 20%, tahun lalu.

Di Ethiopia, Sudan Selatan, Madagaskar selatan, dan Yaman, sekitar 570.000 orang - 571% lebih banyak dari tahun 2016 - berada dalam fase kerawanan pangan yang paling parah atau "bencana", yang membutuhkan tindakan segera untuk mencegah runtuhnya mata pencaharian, kelaparan, dan kematian yang meluas.

Ke depan, laporan itu mengatakan invasi Rusia ke Ukraina - kedua negara adalah produsen pangan utama - menimbulkan risiko serius bagi ketahanan pangan global, terutama di negara-negara krisis pangan termasuk Afghanistan, Ethiopia, Haiti, Somalia, Sudan Selatan, Suriah dan Yaman.

Pada tahun 2021, Somalia mendapat lebih dari 90% gandumnya dari Rusia dan Ukraina, Republik Demokratik Kongo menerima 80%, sementara Madagaskar mengimpor 70% makanan pokok dari kedua negara.

"Negara-negara yang sudah menghadapi tingkat kelaparan akut yang tinggi sangat rentan terhadap (perang) karena ketergantungan mereka yang tinggi pada impor makanan dan kerentanan (mereka) terhadap guncangan harga pangan global," kata laporan itu.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru