CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,00   11,88   1.18%
  • EMAS971.000 -0,31%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pembentukkan Armada Arktik Rusia di depan mata, siap mengamankan Kutub Utara


Kamis, 07 Oktober 2021 / 11:28 WIB
Pembentukkan Armada Arktik Rusia di depan mata, siap mengamankan Kutub Utara
ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin, Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dan Panglima Angkatan Laut Rusia Nikolai Yevmenov menghadiri parade Hari Angkatan Laut di Saint Petersburg, Rusia, Minggu (25/7/2021).


Sumber: TASS | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Angkatan Laut Rusia nampaknya semakin serius untuk membentuk armada baru yang akan bertugas secara khusus di Samudra Arktik dan Kutub Utara, yang diprediksi akan menjadi kawasan panas di masa mendatang.

Kepada kantor berita TASS, sebuah sumber mengatakan bahwa Armada Arktik bisa saja dibentuk Rusia untuk memastikan keselamatan Rute Laut Utara.

"Armada Arktik Rusia, sebuah struktur baru, kini sedang dipertimbangkan. Ini akan menjadi formasi yang terpisah di Angkatan Laut. Tanggung jawabnya adalah untuk memastikan keamanan Rute Laut Utara dan pantai Arktik, yang kini menjadi tanggung jawab Armada Utara dan Pasifik," ungkap sumber tersebut.

Baca Juga: Latihan kontra-terorisme, Rusia, China, dan 7 negara lain kerahkan 5.500 pasukan

Lebih lanjut, dibentuknya Armada Arktik bisa membuat Armada Utara dan Pasifik lebih fokus menyelesaikan misi tempur.

"Rencananya, infrastruktur armada bari ini akan terpisah dari Armada Utara dan Pasifik. Di masa depan, ia akan memiliki kapal dan peralatan khusus yang cocok untuk Arktik," lanjutnya.

Angkatan Laut Rusia saat ini terdiri dari formasi operasional dan strategis. Di antaranya adalah Armada Baltik, Pasifik, Laut Hitam, dan Kaspia. Ada juga cabang yang terpisah dari Angkatan Laut Rusia yang merupakan penerbangan angkatan laut, marinir, dan pasukan rudal dan artileri pantai.

Mengimbangi aktivitas AS dan NATO

Pada bulan April, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, menyampaikan kekhawatirannya atas kehadiran militer AS di Samudra Arktik alias Kutub Utara.

Meningkatnya kehadiran militer AS di kawasan Euro-Arktik dianggap bisa mengancam keamanan regional. Belum lagi, AS akan membawa serta aliansi NATO mereka.

Baca Juga: Saingi Rusia dan sekutunya, Ukraina menggelar latihan militer bersama AS dan NATO




TERBARU

[X]
×