Pemimpin Hong Kong Dinyatakan Positif COVID-19 Pasca Menghadiri Forum APEC

Senin, 21 November 2022 | 16:34 WIB Sumber: Al Jazeera
Pemimpin Hong Kong Dinyatakan Positif COVID-19 Pasca Menghadiri Forum APEC

ILUSTRASI. Pemimpin Hong Kong John Lee telah dites positif COVID-19 setelah melakukan perjalanan ke pertemuan puncak ekonomi regional. REUTERS/Lam Yik 


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemimpin Hong Kong John Lee telah dites positif COVID-19 setelah melakukan perjalanan ke pertemuan puncak ekonomi regional dalam upaya untuk memulihkan citra internasional kota yang babak belur dan membangkitkan sektor ekonomi.

Lee dinyatakan positif pada hari Senin, kata pemerintah kota, beberapa hari setelah bertemu dengan Presiden China Xi Jinping dan para pemimpin dunia lainnya di forum Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bangkok.

“Kepala Eksekutif sedang menjalani karantina sesuai dengan pedoman yang diberikan oleh Pusat Perlindungan Kesehatan,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Perwakilan APEC Taiwan Beberkan Isi Obrolannya dengan Xi Jinping

Kantor Lee mengatakan dia akan bekerja dari rumah selama masa isolasi wajibnya, dan tidak ada anggota stafnya yang menemaninya dinyatakan positif.

KTT APEC adalah perjalanan luar negeri pertama Lee sejak menjabat pada Juli dan yang pertama dalam kapasitas resmi sejak dimulainya pandemi COVID-19 hampir tiga tahun lalu.

Lee, mantan kepala keamanan dan polisi, menjadikan perjalanan itu sebagai kesempatan untuk mempromosikan kembalinya Hong Kong ke panggung internasional setelah kota itu pada September mengakhiri rezim karantina hotel wajib yang kontroversial untuk kedatangan.

Pusat keuangan internasional, bagaimanapun, masih mempertahankan beberapa pembatasan COVID-19 yang paling ketat di dunia, termasuk mandat masker, izin vaksin, dan periode pemantauan tiga hari di mana kedatangan dilarang dari tempat-tempat seperti restoran dan bar.

Baca Juga: Jokowi dan Chief Executive Hong Kong Bahas Isu Perdagangan Hingga Perlindungan WNI

Meskipun karantina wajib dicabut, kedatangan ke kota pada Oktober turun hampir 98 persen dibandingkan dengan bulan yang sama pada 2019. Kota ini dalam resesi untuk kedua kalinya dalam tiga tahun, dengan ekonomi berkontraksi 4,5 persen pada periode Juli-September setelah menyusut 1,3 persen pada kuartal sebelumnya.

Di Thailand, Lee mengatakan dia akan menceritakan "kisah bagus" tentang Hong Kong, yang reputasi luar negerinya juga telah dihantam oleh tindakan keras China terhadap perbedaan pendapat di bekas jajahan Inggris itu.

Editor: Handoyo .

Terbaru