CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Perang terbuka AS-Iran kian dekat, begini kekuatan militer kedua negara


Rabu, 08 Januari 2020 / 15:41 WIB
Perang terbuka AS-Iran kian dekat, begini kekuatan militer kedua negara
ILUSTRASI. Kapal induk kelas Nimitz USS Abraham Lincoln (CVN 72) menarik di samping kapal pendukung tempur cepat USNS Arktik (T-AOE 8) untuk pengisian ulang di laut, di Laut Arab, 7 Juni 2019.


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perang terbuka antara Amerika Serikat (AS) dengan Iran kiat dekat pasca keduanya saling berbalas serangan. Setelah Presiden AS Donald Trump memprovokasi Iran dengan membunuh jenderal top Iran Qasem Soleimani.

Kini banyak yang mempertanyakan bagaimana Iran akan bergerak melawan militer terkuat di dunia tersebut?

Baca Juga: Iran mengklaim, sedikitnya 80 tentara AS tewas dalam serangan 15 rudal

Ketika Iran berduka atas kematian jenderal itu, para pejabat dari kedua negara telah bertukar peringatan, gertakan, dan abcaman. Mengutip Metro UK News pada Rabu (8/1) menempatkan pasukan militer dan sekutu dari kedua negara dalam siaga tinggi pada hari Jumat.

Menurut Global Fire Power, situs web peringkat militer, AS mendapat peringkat sebagai militer terkuat di dunia. Sementara Iran berada di urutan ke 14 dari 137 negara yang dipertimbangkan dalam tinjauan tahunan.

Namun, jaringan kuat proksi dan sekutu regional Iran menjadi ancaman besar bagi target AS. Tak sampai di situ kekuatan ini diperkirakan akan memainkan peran utama dalam meningkatkan ketegangan antara kedua negara.

Presiden AS mengatakan telah memerintahkan serangan udara di Bandara Internasional Baghdad karena Soleimani berencana untuk membunuh warga Amerika yang tinggal di negara itu.

Baca Juga: Siap berperang dengan Iran, AS kerahkan enam pesawat pembom B-52 dari wilayah Inggris

Trump menuduh komandan kedua Iran yang paling kuat bertanggung jawab atas serangkaian perang proksi di Timur Tengah. Termasuk serangan milisi yang direncanakan terhadap pangkalan koalisi AS di Irak.

Dia juga dianggap telah menyetujui demonstrasi kekerasan di kedutaan besar Amerika di Baghdad awal pekan ini.

Iran telah menjelaskan bahwa AS akan menderita konsekuensi parah atas serangan itu. Dengan pemimpin tertinggi, Ayatollah Ahmad Khatami mengancam pasukan Amerika di Timur Tengah.

Dia memperingatkan sudah saatnya untuk membersihkan daerah itu dari AS yang disebut sebagai binatang buas yang berbahaya ini. "Saya memberi tahu orang Amerika, terutama Trump, kami akan membalas dendam yang akan mengubah siang hari mereka menjadi kegelapan malam," tambahnya.

Baca Juga: Pembalasan Iran ke AS dinilai terlalu cepat & marah, ada bahaya nyata lepas kendali

Iran menderita kerugian militer besar dibandingkan dengan AS, telah dipaksa untuk mengandalkan produksi senjata dalam negeri. Lantaran telah berada di bawah embargo senjata AS dan pembatasan senjata PBB sejak 2006.

Namun, kekuatannya terletak pada jaringan pasukan proksi yang dipimpin oleh Pasukan Quds. Pasukan ini merupakan unit Korps Pengawal Revolusi Islam atau Islamic Revolutionary Guard Corps (IRGC) - cabang Angkatan Bersenjata negara yang didirikan setelah Revolusi Iran pada tahun 1979.

Iran diperkirakan memiliki 523.000 personel aktif di angkatan darat, angkatan laut, angkatan udara, dan IRGC. Tetapi dengan populasi lebih dari 83 juta orang , negara ini memiliki kemampuan untuk menarik lebih banyak tenaga kerja jika diperlukan.

Anggaran pertahanan mereka mencapai US$ 6,3 miliar. Nilai ini jauh di belakang AS senilai US$ 716 miliar.

Kekuatan daratnya terdiri dari 8.577 tank tempur, proyektor roket, artileri self-propelled, kendaraan tempur lapis baja, dan artileri derek. Tenaga udara, termasuk semua pesawat terbang dan helikopter, berdiri di 512 aset, sementara itu memiliki 398 kapal, kapal selam dan perang ranjau.

Iran saat ini memiliki 12 rudal operasional, yang sebagian besar jarak pendek dan menengah, sementara sejumlah sedang dalam pengembangan, menurut Rudal Ancaman. Namun, sebuah laporan Departemen Pertahanan AS mengatakan pasukan rudal Iran adalah yang terbesar di Timur Tengah.

Baca Juga: Kemenkeu pantau dampak volatilitas harga minyak dunia ke APBN pasca AS-Iran memanas

Sedangkan AS telah diakui sebagai militer terkuat di dunia. Kekuatannya jauh lebih kuat daripada Iran dengan 1.281.900 personel aktif dan tambahan 144.872.845 tenaga kerja yang tersedia.

Ini memiliki anggaran pertahanan mengejutkan US$ 716 miliar dan meskipun memiliki lebih sedikit rudal daripada Iran (tujuh) mereka jauh lebih maju. Termasuk Trident D-5 dan rudal balistik antar benua menurut Missile Threat.

Dapat dipahami bahwa AS dan Rusia memiliki lebih dari 90% hulu ledak nuklir dunia dan kedua negara memiliki jumlah yang hampir sama. Negara ini juga memiliki kekuatan udara dan angkatan laut terbesar - yang terakhir diukur dengan tonase - di dunia.

Ini membanggakan 48.422 tank tempur, proyektor roket, artileri self-propelled, kendaraan tempur lapis baja dan artileri ditarik. Dalam kekuatan udara AS saat ini memiliki 10.170 aset, dan 415 di angkatan laut.

Baca Juga: Pesawat Ukraina jatuh di Iran, 170 penumpang tewas

Pada akhir 1990-an, Soleimani mengambil kendali Pasukan Quds - yang diyakini memiliki sekitar 5.000 personel aktif - dan menjadi terkenal karena hubungan tinggi dengan kelompok-kelompok parlementer di seluruh Suriah dan Yaman.

Ideologi regional ekspansionis ini menjadi pusat strategi pertahanan Iran, dengan para ahli mengatakan tujuan yang dimaksudkan adalah untuk mengerahkan kekuatan di Timur Tengah untuk membentuk perlawanan kuat terhadap pengaruh Amerika, Israel dan Saudi.

Beberapa kelompok politik bekerja bersama-sama dengan IRGC untuk mengusir musuh - di Irak mereka telah mendukung Unit Mobilisasi Populer yang memerangi 'Negara Islam' dan milisi Syiah yang berperang atas nama Suriah.

Baca Juga: Mencermati dampak konflik AS-Iran terhadap ekonomi Indonesia

AS mengatakan Qud telah memberikan pelatihan lebih lanjut, pendanaan dan persenjataan untuk Jihad Islam Palestina, pemberontak Houthi di Yaman dan kelompok Syiah Lebanon, Hizbullah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×