kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pertama Kali Sejak Pandemi, Pejabat China Berkunjung ke Taiwan


Sabtu, 18 Februari 2023 / 20:29 WIB
Pertama Kali Sejak Pandemi, Pejabat China Berkunjung ke Taiwan
ILUSTRASI. Sekelompok pejabat China tiba di Taiwan pada Sabtu (18/2), dalam kunjungan pertama dalam tiga tahun sejak pandemi COVID-19


Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - TAIPEI. Sekelompok pejabat China tiba di Taiwan pada Sabtu (18/2), dalam kunjungan pertama dalam tiga tahun sejak pandemi COVID-19 dimulai. Kunjungan pejabat China itu untuk menghadiri acara budaya pada saat ketegangan militer melonjak di Selat Taiwan.

Pemerintah Taiwan minggu ini mengizinkan perjalanan enam pejabat China dipimpin oleh Liu Xiaodong, wakil kepala kantor Shanghai Kantor Urusan Taiwan China, untuk menghadiri Festival Lentera di Taipei, atas undangan pemerintah kota.

Liu, yang tiba di bandara Songshan di pusat kota Taipei, tidak menjawab pertanyaan dari wartawan dan kelompoknya diantar ke sebuah van dengan pengamanan ketat dan dibawa pergi.

Sekelompok kecil sekitar selusin pendukung kemerdekaan Taiwan memprotes kedatangannya di luar bandara, meneriakkan "Taiwan dan China, negara yang terpisah" dan "orang China, keluar". Sementara di jalan bandara, sekelompok kecil pro-China lainnya pendukung berteriak menyambut mereka.

Baca Juga: China: Balon Misterius Milik AS Juga Sempat Muncul di Atas Xinjiang dan Tibet

Chilly Chen, kepala Kantor Republik Taiwan yang pro-kemerdekaan, mengatakan kepada Reuters bahwa orang-orang Taiwan sangat ramah dan menyambut baik para pengunjung, tetapi khawatir mereka datang untuk mendorong kebijakan China di pulau demokrasi itu.

“Semua yang dilakukan China adalah untuk melayani politik, dan tujuan mereka jelas merupakan front persatuan,” tambah Chen, mengacu pada nama kebijakan China untuk mengkooptasi non-Komunis dan rakyat Taiwan pada khususnya.

Dewan Urusan Daratan pembuat kebijakan Taiwan mengatakan kelompok pejabat China itu telah diizinkan untuk datang selama mereka tidak menonjolkan diri dan berharap kunjungan mereka akan meningkatkan saling pengertian dan "pertukaran yang sehat dan teratur" ke depan.

Walikota Taipei Chiang Wan-an, dari partai oposisi utama Kuomintang yang secara tradisional menyukai hubungan dekat dengan China, mengatakan kepada wartawan bahwa mereka "sangat menyambut baik" delegasi tersebut.

Pengaturan untuk kelompok tersebut akan mengikuti prinsip-prinsip "rendah hati, sederhana, dan aman" seperti yang ditetapkan Dewan Urusan Daratan Taiwan, kata Chiang kepada wartawan.

Sementara China telah menolak untuk berbicara dengan pemerintah Taiwan sejak Presiden Tsai Ing-wen menjabat pada tahun 2016, percaya dia adalah seorang separatis, pertukaran kota-ke-kota terus berlanjut sampai terganggu oleh pandemi.

Namun, pemerintahan Tsai dengan hati-hati telah mencoba untuk membuka kembali hubungan orang-ke-orang yang kurang sensitif sejak mencabut kontrol perbatasan terkait pandemi akhir tahun lalu, yang bertujuan untuk menimbulkan niat baik dengan China.

Tetapi China terus melakukan aktivitas militer di dekat Taiwan, termasuk penyeberangan garis median Selat Taiwan hampir setiap hari oleh jet angkatan udara China, yang sebelumnya berfungsi sebagai penghalang tidak resmi.

Baca Juga: Tembak Jatuh Balon China, Joe Biden Tak Akan Minta Maaf ke Xi Jinping




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×