Presiden Jokowi Minta G7 dan G20 Kompak Atasi Krisis Pangan Global

Selasa, 28 Juni 2022 | 11:21 WIB Sumber: Sekretariat Kabinet RI
Presiden Jokowi Minta G7 dan G20 Kompak Atasi Krisis Pangan Global

ILUSTRASI. Presiden RI Joko Widodo berbincang dengan Presiden AS Joe Biden dan Presiden Prancis Emmanuel Macron di sela-sela KTT G7 di Schloss Elmau, Jerman, Senin (27/06/2022)


KONTAN.CO.ID - SCHLOSS ELMAU. Presiden Indonesia, Joko Widodo (Jokowi), mengajak mitranya di G7 dan G20 untuk bersama-sama mengatasi krisis pangan global ketika menghadiri KTT G7 di Jerman hari Senin (27/6).

Berbicara di sesi II dengan topik ketahanan pangan dan kesetaraan gender, Jokowi melihat G7 dan G20 memiliki tanggung jawab besar untuk mengatasi krisis pangan yang dialami ratusan juta penduduk Bumi tahun ini.

"Sebanyak 323 juta orang di tahun 2022, menurut World Food Programme (WFP), terancam menghadapi kerawanan pangan akut. G7 danG29 memiliki tanggung jawab yang besar untuk mengatasi krisis pangan ini. Mari kita tunaikan tanggung jawab kita, sekarang, dan mulai saat ini," tegas Jokowi, seperti dikutip dari laman resmi Sekretariat Kabinet RI.

Baca Juga: Jokowi Dorong Negara G7 Investasi Sektor Energi Bersih di Indonesia

Jokowi menyebut kebutuhan pangan permasalahan hak asasi manusia (HAM) yang paling mendasar. Di kondisi krisis, perempuan dari keluarga miskin dipastikan menjadi yang paling menderita.

"Kita harus bertindak cepat mencari solusi konkret. Produksi pangan harus ditingkatkan. Rantai pasok pangan dan pupuk global harus kembali normal," lanjut Jokowi.

Jokowi menyoroti pentingnya dukungan negara G7 untuk mengatur ulang ekspor gandum Ukraina, serta ekspor komoditas pangan dan pupuk Rusia dalam rantai pasok global.

Ada dua hal yang menurut Jokowi dapat dilakukan untuk mewujudkan hal tersebut. Yang pertama adalah fasilitasi ekspor gandum Ukraina agar bisa segera berjalan.

Baca Juga: Bertemu Presiden Macron dan PM Modi, Jokowi Bahas Situasi Ukraina

Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

Terbaru