CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Rudal Rusia Menghujani Ukraina pada Sabtu, Menghantam Fasilitas Militer


Sabtu, 25 Juni 2022 / 17:00 WIB
Rudal Rusia Menghujani Ukraina pada Sabtu, Menghantam Fasilitas Militer
ILUSTRASI. Anggota layanan pasukan pro-Rusia berjalan di sepanjang jalan di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina. REUTERS/Alexander Ermochenko


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - KYIV. Rudal Rusia menghujani Ukraina pada Sabtu, menghantam fasilitas militer di barat dan utara serta kota selatan sebagai konflik darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II memasuki bulan kelima.

Artileri dan serangan udara Rusia menggempur kota kembar Sievierodonetsk dan Lysychansk di wilayah Luhansk timur pada hari Jumat, menyerang sebuah pabrik kimia di mana ratusan warga sipil terjebak, seorang pejabat Ukraina mengatakan pada hari Sabtu.

Ukraina mengatakan pada hari Jumat bahwa pasukannya telah diperintahkan untuk mundur dari Sievierodonetsk karena hanya ada sedikit yang tersisa untuk dipertahankan setelah berminggu-minggu pertempuran sengit, menandai pembalikan terbesar bagi Ukraina sejak kehilangan pelabuhan Mariupol pada Mei.

Berita penarikan itu datang empat bulan sejak Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim puluhan ribu tentara melintasi perbatasan, memicu konflik yang telah menewaskan ribuan, mencabut jutaan dan mengganggu ekonomi global.

Baca Juga: Pasukan Ukraina Diperintahkan Mundur dari Kota Medan Utama Pertempuran

"48 rudal jelajah. Pada malam hari. Di seluruh Ukraina," kata penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak di Twitter. 

"Rusia masih berusaha mengintimidasi Ukraina, menyebabkan kepanikan dan membuat orang takut."

Kemajuan Rusia terbaru tampaknya membawa Moskow lebih dekat untuk mengambil kendali penuh atas Luhansk, salah satu tujuan Putin, dan menyiapkan panggung bagi Lysychansk untuk menjadi fokus utama berikutnya.

Vitaly Kiselev, seorang pejabat di Kementerian Dalam Negeri Republik Rakyat Luhansk mengatakan kepada kantor berita Rusia TASS bahwa perlu satu setengah minggu lagi untuk mengamankan kendali penuh Lysychansk.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×