CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Setelah bursa saham AS rontok, Trump kurangi ancamannya atas China


Selasa, 14 Mei 2019 / 14:21 WIB

Setelah bursa saham AS rontok, Trump kurangi ancamannya atas China


KONTAN.CO.ID -  BEIJING / NEW YORK - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan pada hari Senin bahwa ia akan bertemu dengan Presiden Cina Xi Jinping di KTT para pemimpin Kelompok 20 pada bulan Juni. Hal itu ia katakan setelah bursa saham AS Wall Street dilanda penjualan besar-besaran karena kekhawatiran meningkatnya perang dagang.

Hal itu terjadi setelah Kementerian Keuangan China mengumumkan akan menaikkan bea impor barang-barang AS senilai US$ 60 miliar menjadi sebanyak 25% mulai 1 Juni mendatang, sebagai tanggapan terhadap kenaikan tarif barang-barang China yang diterapkan Washington pada Jumat lalu.


Akibatnya, indeks Dow Industrial Average turun 719 poin selama perdagangan Senin. Ini ditutup 617 poin di bawah penutupan minggu lalu, tenggelam ke level terendah dalam tiga bulan terakhir di 25.324.

Berbicara kepada wartawan di Kantor Oval, Trump mengatakan dia memiliki hubungan yang sangat baik dengan Presiden CHina Xi Jinping. "Mungkin sesuatu akan terjadi. Kita akan bertemu, seperti yang Anda tahu, di G-20 di Jepang," katanya, merujuk pada KTT 28-29 Juni di Osaka. "Dan itu akan, kurasa, mungkin pertemuan yang sangat bermanfaat," ujarnya seperti dilansir Nikkei, Selasa (14/5). 

Trump tampak mengurangi ancamannya terhadap China setelah mempertimbangkan reaksi pasar yang langsung anjlok setelah China mengumumkan balasan kenaikan tarifnya. Hal itu terlihat dimana Trump mengurangi ancamannya untuk memaksakan putaran baru tarif atas terhadap sisa perdagangan senilai US$ 325 miliar untuk barang Cina yang diekspor ke AS.

"Kami memiliki US$ 325 miliar yang dapat kami lakukan jika kami memutuskan untuk melakukan itu, "katanya Trump, namun ia buru-buru menambahkan, belum membuat keputusan akan hal tersebut.

Kenaikan tarif pembalasan yang diumumkan Beijing mencakup barang-barang yang dipasang pada bulan September, saat ini mengenakan pajak produk antara 5% dan 10%.

Barang-barang yang akan dikenakan braket tertinggi 25% termasuk gas alam cair, madu, peralatan industri dan furnitur. Pupuk, pasta gigi, kertas, dan generator akan dikenakan tarif 20%.

Meski demikian, komentar Trump tidak banyak membantu membalikkan sentimen negatif pasar. Investor bergegas berlindung karena saham terpukul menyusul gagalnya pembicaraan dan kenaikan tarif AS pada akhir pekan lalu.

Saham Apple merosot lebih dari 5%, karena putaran tarif baru diperkirakan akan mencakup iPhone, yang dibuat di China. Saham perusahaan yang bergantung pada China seperti Boeing dan Caterpillar juga memimpin penurunan.

"Saya pikir akan sulit untuk mencapai kesepakatan oleh G-20," Howard Shatz, seorang ekonom senior di Rand Corporation, mengatakan kepada Nikkei Asian Review.

"Jika AS serius ingin melihat penegakan hukum Tiongkok dan jika serius tidak ingin menghapus tarif segera, maka saya pikir negosiasi akan memakan waktu lebih lama," katanya.

AS menaikkan tarif impor China senilai $ 200 miliar menjadi 25% dari 10% pada hari Jumat dan mengatakan pihaknya berencana untuk mengenakan bea baru sebesar US$ 325 miliar pada barang-barang Tiongkok yang belum terpengaruh oleh pungutan perang dagang.

Prospek tarif 25% untuk semua ekspor Tiongkok ke AS memicu debat di Wall Street tentang kekhawatiran resesi.

Kepala Investasi Morgan Stanley Mike Wilson dan tim ahli strategi ekuitas menulis dalam sebuah catatan penelitian Senin bahwa kenaikan tarif 25% pada semua ekspor China ke AS berpotensi menyebabkan resesi ekonomi.

"Jika 25% tarif diberlakukan pada keseluruhan ekspor China ini memiliki potensi untuk mendorong ekonomi AS ke dalam resesi mengingat masalah biaya yang sudah ditanggung perusahaan," ujarnya.

Goldman Sachs mengatakaneskalasi lebih lanjut perang perdagangan akan memukul produk domestik bruto (PDB)  AS sebesar 0,4%, dan dapat memicu aksi jual besar-besaran di pasar ekuitas.

Goldman juga mengatakan bahwa jika eskalasi terus berlanjut akan meningkatkan peluang inflasi inti naik secara nyata di atas 2% tahun depan." Di bawah skenario seperti itu, itu bisa sedikit meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga," katanya.

Dalam serangkaian tweet Senin pagi, Trump menolak anggapan bahwa konsumen Amerika akan menanggung sebagian besar beban tarif yang dinaikkan Washington terhadap barang-barang China pekan lalu dan mengatakan bahwa dihadapkan dengan tarif yang lebih tinggi, banyak perusahaan akan meninggalkan China dan berpindah ke Vietnam dan negara-negara Asia lainnya."Itu sebabnya China sangat ingin membuat kesepakatan!" dia menulis.

"China seharusnya tidak membalas," kata Trump, memperingatkan bahwa itu"hanya akan menjadi lebih buruk ika mereka melakukannya. Namun China mengumumkan tarif pembalasannya hanya beberapa jam kemudian.

Di pasar obligasi AS, investor berbondong-bondong ke safe haven Treasurys AS. Hasil pada benchmark 10-tahun treasury turun menjadi 2,41% pada satu titik, terendah sejak akhir Maret.

Pelaku pasar juga mengambil yen. Mata uang Jepang mencapai level terkuat terhadap greenback sejak awal Februari pada satu titik, diperdagangkan sekitar 109,05 terhadap dolar


Sumber : Nikkei
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0005 || diagnostic_web = 0.1773

Close [X]
×