kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Trump Menghadapi Tuntutan Pidana, Perpecahan di AS Semakin Tajam


Jumat, 31 Maret 2023 / 18:53 WIB
Trump Menghadapi Tuntutan Pidana, Perpecahan di AS Semakin Tajam
ILUSTRASI. Trump Menghadapi Tuntutan Pidana, Perpecahan di AS Semakin Tajam


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Donald Trump, mantan presiden Amerika Serikat (AS) dan calon terdepan dari Partai Republik untuk pemilu presiden pada tahun 2024, tengah menghadapi dakwaan atas penyidikan uang tutup mulut yang dibayarkan kepada bintang porno AS.

Donald Trump akan muncul di hadapan seorang hakim di Manhattan pada Selasa pekan depan sebagai orang pertama atau mantan presiden yang menghadapi tuntutan pidana dapat semakin memecah belah negara paling kuat di dunia itu.

Trump sedang mencari nominasi dari Partai Republik untuk menantang Presiden Demokrat Joe Biden tahun depan, dan bahkan sebelum berita dakwaan tersiar telah berusaha menggunakan ancaman hukum untuk mengumpulkan uang dan menggalang pendukungnya yang paling setia.

Presiden AS pertama yang mencoba menganulir kekalahannya di pemilu presiden dengan klaim palsunya tentang penipuan pemilu telah mengilhami serangan mematikan Capitol AS pada 6 Januari 2021, mengisyaratkan bahwa dia akan terus berkampanye bahkan saat dia menghadapi dakwaan.

Baca Juga: Donald Trump Jadi Mantan Presiden AS Pertama yang Didakwa Melakukan Kejahatan

Tuduhan khusus itu belum diumumkan karena dakwaan masih disegel, tetapi CNN pada hari Kamis melaporkan Trump menghadapi lebih dari 30 dakwaan terkait penipuan bisnis.

Trump, 76 tahun, mengatakan dia "sama sekali tidak bersalah" dan menuduh Jaksa Distrik Manhattan Alvin Bragg, Demokrat yang memimpin penyelidikan, mencoba merusak peluang pemilihannya.

"Ini adalah Penganiayaan Politik dan Interferensi Pemilu pada tingkat tertinggi dalam sejarah," kata Trump dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Selidiki Dokumen Rahasia, Pengacara Trump Muncul di Hadapan Dewan Juri

Trump mengklaim motivasi politik untuk keempat investigasi kriminal yang diketahui dia hadapi - termasuk penyelidikan federal atas penyimpanan dokumen rahasianya dan upaya untuk membatalkan kekalahan pemilihannya, dan penyelidikan Georgia terpisah atas upayanya untuk membatalkan kekalahannya di negara bagian itu.

Dia juga menuduh Bragg, yang berkulit hitam, melakukan bias rasial.

Biar Proses Berjalan

Tak lama setelah berita dakwaannya tersiar, Trump mengimbau para pendukungnya untuk menyediakan uang untuk pembelaan hukum.

Ketika berita tentang dakwaan Trump melintas di sebuah ticker berita di gedung pencakar langit Times Square pada Kamis malam, penduduk New York City Elizabeth Blaise menyambut baik berita tersebut.

"Ini menunjukkan bahwa demokrasi akhirnya berada di tempat yang seharusnya," katanya.

Trump awal bulan ini menyerukan protes nasional, mengingat retorikanya yang dituduhkan menjelang serangan 6 Januari 2021 di Capitol AS oleh para pendukungnya.

Baca Juga: Penyelidikan Trump Karena Suap Bintang Porno Diperkirakan Berlanjut di Dewan Juri

Baik Gedung Putih maupun Biden, seorang Demokrat yang diperkirakan akan mencalonkan diri kembali, tidak berkomentar.

Senat Tertinggi Demokrat Chuck Schumer, menyerukan agar tenang: "Saya mendorong para kritikus dan pendukung Tuan Trump untuk membiarkan proses berjalan dengan damai dan sesuai dengan hukum."

Selasa Berserah

Tuduhan Manhattan kemungkinan akan dibuka oleh hakim dalam beberapa hari mendatang dan Trump harus hadir di pengadilan, yang menurut pejabat pengadilan diharapkan pada hari Selasa. 

Pengacara Trump Susan Necheles mengkonfirmasi tanggal penyerahan pada hari Selasa dan mengatakan dia tidak mengharapkan dakwaan akan dibuka sampai hari itu.

Baca Juga: AS-Korsel Gelar Latihan Gabungan Terbesar Sejak Tahun 2017

Dakwaan grand jury mengikuti berbulan-bulan mendengarkan bukti tentang dugaan pembayaran US$ 130.000 kepada bintang porno Stormy Daniels di hari-hari terakhir kampanye 2016.

Tetapi potensi persidangan masih setidaknya lebih dari satu tahun lagi, kata pakar hukum, yang berarti itu bisa terjadi selama atau setelah kampanye presiden.




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×