Trump tidak setuju ByteDance menjadi pengendali di TikTok

Jumat, 18 September 2020 | 08:56 WIB Sumber: Reuters
Trump tidak setuju ByteDance menjadi pengendali di TikTok

ILUSTRASI. TikTok. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden AS Donald Trump tidak ingin ByteDance China menjadi pengendali di TikTok karena dapat membahayakan informasi pribadi orang Amerika, kata seorang pejabat senior pemerintahan yang berbicara tanpa menyebut nama pada hari Kamis.

Dikabarkan, ByteDance merencanakan penawaran umum TikTok Global di AS. Aplikasi penyedia video pendek populer itu mengatakan, langkah tersebut akan dilakukan jika kesepakatan yang diusulkan disetujui oleh pemerintah AS, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut pada hari Kamis.

ByteDance berlomba untuk mencapai kesepakatan dengan Gedung Putih yang akan mencegah larangan AS pada TikTok yang diancam oleh Presiden Donald Trump dapat terjadi paling cepat minggu depan.

Trump memerintahkan ByteDance bulan lalu untuk melepaskan TikTok di tengah kekhawatiran AS bahwa data pribadi sebanyak 100 juta orang Amerika yang menggunakan aplikasi itu dapat diteruskan ke pemerintah Partai Komunis China. Pada hari Rabu, dia menegaskan kembali bahwa dia menentang ByteDance yang mempertahankan kepemilikan mayoritas TikTok.

Baca Juga: Upaya ByteDance menjadi pengendali utama TikTok di AS bakal sulit terealisasi

Gedung Putih dan ByteDance telah menyetujui lembar persyaratan pada beberapa aspek kesepakatan, meskipun Trump belum menyetujuinya, kata salah satu sumber. Investor Top ByteDance AS, Oracle Corp, dan kemungkinan Walmart Inc akan memiliki setidaknya 60% saham dalam operasi TikTok di AS, kata sumber itu.

Perusahaan baru, yang dijuluki TikTok Global, akan memiliki mayoritas direktur Amerika, kepala eksekutif AS dan pakar keamanan di dewan, sumber itu menambahkan. Oracle akhirnya setuju untuk memiliki 20% saham di perusahaan, menurut sumber tersebut. 

Jika Walmart juga berhasil menegosiasikan akuisisi saham, CEO-nya, Doug McMillon, akan mendapatkan kursi di dewan TikTok Global, kata sumber itu. Trump mengatakan bahwa pemerintahannya telah berbicara dengan Walmart dan Oracle pada hari Kamis tetapi "tidak banyak yang berubah" terkait kesepakatan.

Selanjutnya: Terkait TikTok, China mendesak AS untuk menghormati persaingan bisnis yang sehat

 

Editor: Handoyo .

Terbaru