CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Turki Akhirnya Setuju Swedia dan Finlandia Gabung NATO


Rabu, 29 Juni 2022 / 12:23 WIB
Turki Akhirnya Setuju Swedia dan Finlandia Gabung NATO
ILUSTRASI. Turkish President Tayyip Erdogan speaks following a cabinet meeting in Ankara, Turkey February 28, 2022. Turki Akhirnya Setuju Swedia dan Finlandia Gabung NATO .


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Turki pada Selasa (28/6) setuju untuk mencabut penentangannya terhadap Swedia dan Finlandia yang bergabung dengan NATO.

Keputusan Turki ini mengakhiri kebuntuan yang telah mengaburkan pembukaan pertemuan puncak para pemimpin NATO di Madrid di tengah krisis keamanan terburuk Eropa dalam beberapa dasawarsa, yang dipicu oleh perang di Ukraina.

Setelah pembicaraan tingkat atas yang mendesak dengan para pemimpin ketiga negara, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa “kami sekarang memiliki kesepakatan yang membuka jalan bagi Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO,” ujarnya seperti dikutip Kontan.co.id, dari The Globe and Mail, Rabu (29/6).

Dia menyebutnya "keputusan bersejarah."

Baca Juga: NATO Secara Dramatis Tingkatkan Pasukan Siaga Tinggi di Tengah Ancaman Rusia

Di antara banyak konsekuensinya yang menghancurkan, invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina telah mendorong Swedia dan Finlandia untuk meninggalkan status nonblok yang telah lama mereka pegang dan mendaftar untuk bergabung dengan NATO sebagai perlindungan terhadap Rusia yang semakin agresif dan tidak dapat diprediksi.

Rusia berbagi perbatasan panjang dengan Finlandia. Di bawah perjanjian NATO, serangan terhadap anggota mana pun akan dianggap sebagai serangan terhadap semua dan memicu respons militer oleh seluruh aliansi.

NATO beroperasi dengan konsensus, dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengancam akan memblokir kedua negara Nordik tersebut untuk bergabung NATO. 

Setelah berminggu-minggu diplomasi dan berjam-jam pembicaraan pada hari Selasa, Presiden Finlandia Sauli Niinist mengatakan ketiga pemimpin telah menandatangani kesepakatan bersama untuk memecahkan kebuntuan.

Turki mengatakan telah mendapatkan apa yang diinginkannya termasuk kerja sama penuh dalam perang melawan kelompok pemberontak.

Baca Juga: Turki Tentang Pengajuan Keanggotaan NATO Oleh Swedia & Finlandia, Negosiasi Akan Alot

Stoltenberg mengatakan para pemimpin aliansi 30 negara akan mengeluarkan undangan resmi kepada kedua negara untuk bergabung pada Rabu. Keputusan itu harus diratifikasi oleh semua negara, tetapi dia mengatakan dia sangat yakin Finlandia dan Swedia akan menjadi anggota, sesuatu yang bisa terjadi dalam beberapa bulan.

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson mengatakan perjanjian itu baik untuk Finlandia dan Swedia. Dan itu bagus untuk NATO. Dia mengatakan menyelesaikan proses keanggotaan harus dilakukan semakin cepat semakin baik.

"Tetapi ada 30 parlemen yang perlu menyetujui ini dan Anda tidak pernah tahu," kata Andersson kepada Associated Press.

Turki memuji kesepakatan Selasa sebagai kemenangan, dengan mengatakan negara-negara Nordik telah setuju untuk menindak kelompok-kelompok yang dianggap Ankara sebagai ancaman keamanan nasional, termasuk Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, dan perpanjangannya di Suriah.

Dikatakan mereka juga setuju untuk tidak memberlakukan pembatasan embargo di bidang industri pertahanan di Turki dan untuk mengambil langkah konkret ekstradisi penjahat teroris.

Turki telah menuntut agar Finlandia dan Swedia mengekstradisi individu yang dicari dan mencabut pembatasan senjata yang diberlakukan setelah serangan militer Turki tahun 2019 ke timur laut Suriah.

Turki, pada gilirannya, setuju untuk mendukung pada KTT Madrid 2022 undangan Finlandia dan Swedia untuk menjadi anggota NATO.

Rincian persis apa yang disepakati tidak jelas. Amineh Kakabaveh, seorang anggota parlemen independen Swedia asal Kurdi yang dukungannya bergantung pada pemerintah untuk mayoritas di Parlemen, mengatakan mengkhawatirkan bahwa Swedia tidak mengungkapkan janji apa yang telah diberikan kepada Erdogan.

Andersson menepis anggapan bahwa Swedia dan Finlandia telah kebobolan terlalu banyak.

Ditanya apakah publik Swedia akan melihat perjanjian itu sebagai konsesi pada isu-isu seperti ekstradisi militan Kurdi yang dianggap oleh Ankara sebagai teroris, Andersson mengatakan mereka akan melihat bahwa ini baik untuk keamanan Swedia.

Presiden AS Joe Biden mengucapkan selamat kepada ketiga negara tersebut karena telah mengambil langkah penting.

Di tengah spekulasi tentang peran AS dalam mengakhiri kebuntuan, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan Washington tidak menawarkan konsesi apa pun kepada Turki untuk membujuknya agar menerima kesepakatan.

Tetapi pejabat itu mengatakan AS memainkan peran penting dalam membantu mendekatkan kedua pihak, dan Biden berbicara dengan Erdogan Selasa pagi atas permintaan Swedia dan Finlandia untuk membantu mendorong pembicaraan.

Kesepakatan itu datang pada pembukaan pertemuan puncak penting, yang didominasi oleh invasi Rusia ke Ukraina, yang akan menentukan arah aliansi untuk tahun-tahun mendatang. KTT dimulai dengan makan malam para pemimpin yang diselenggarakan oleh Raja Spanyol Felipe VI di Istana Kerajaan Madrid abad ke-18.

Baca Juga: Sindir Swedia & Finlandia, Erdogan: Negara Pendukung Teroris Tidak Boleh Ada di NATO

Agenda utama dalam pertemuan Rabu dan Kamis adalah memperkuat pertahanan melawan Rusia, dan mendukung Ukraina.

Invasi Moskow pada 24 Februari mengguncang keamanan Eropa dan membawa penembakan kota-kota dan pertempuran darat berdarah kembali ke benua itu. NATO, yang mulai mengalihkan fokusnya ke terorisme dan ancaman non-negara lainnya, harus menghadapi musuh Rusia sekali lagi.

Biden mengatakan NATO “sama bersatu dan bersemangat seperti yang saya kira sebelumnya.”

Serangan rudal Rusia pada Senin di sebuah pusat perbelanjaan di kota Kremenchuk, Ukraina tengah, adalah pengingat suram dari kengerian perang. Beberapa melihat waktunya, ketika para pemimpin Kelompok Tujuh bertemu di Jerman dan tepat sebelum pertemuan NATO, sebagai pesan dari Moskow.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×