NATO Secara Dramatis Tingkatkan Pasukan Siaga Tinggi di Tengah Ancaman Rusia

Selasa, 28 Juni 2022 | 00:05 WIB   Reporter: Noverius Laoli
NATO Secara Dramatis Tingkatkan Pasukan Siaga Tinggi di Tengah Ancaman Rusia


KONTAN.CO.ID -  NATO secara signifikan akan meningkatkan jumlah pasukan siaga tinggi menjadi lebih dari 300.000 dari 40.000 sebagai bagian dari perombakan terbesar pertahanan aliansi sejak Perang Dingin.

Dengan invasi Vladimir Putin ke Ukraina mengubah lingkungan keamanan di seluruh Eropa, kepala aliansi juga menegaskan bahwa sekutu akan memperluas penempatan pasukan di negara-negara NATO yang duduk paling dekat dengan Rusia.

Melansir Sky News, Senin (27/6), Keputusan akan ditetapkan pada pertemuan puncak minggu ini di Madrid.

“Bersama-sama, ini merupakan perombakan terbesar dari pencegahan dan pertahanan kolektif kita sejak Perang Dingin,” kata Jens Stoltenberg, dalam sebuah pengarahan di markas NATO di Brussels pada hari Senin.

Dia mengatakan aliansi 30 anggota itu diharapkan menganggap Rusia sebagai "ancaman paling signifikan dan langsung terhadap keamanan kami".

Baca Juga: Zelensky Tekan G7 Kirim Lebih Banyak Bantuan Senjata di Tengah Bombardir Rusia

Sekutu telah memperkuat pertahanan mereka setelah invasi habis-habisan Rusia ke Ukraina pada Februari, tetapi langkah-langkah terbaru sejauh ini adalah yang paling signifikan.

"Kami akan mengubah Pasukan Respon NATO dan meningkatkan jumlah pasukan kesiapan tinggi kami menjadi lebih dari 300.000," kata kepala NATO.

Pasukan Respons NATO, yang dijaga pada berbagai tingkat kesiapan untuk dimobilisasi, dari pemberitahuan dua hari hingga enam bulan - saat ini berjumlah sekitar 40.000 tentara, pelaut, dan personel udara.

Sky News pertama kali melaporkan peningkatan pasukan minggu lalu sebelum jumlah spesifik diketahui.

Stoltenberg juga mengkonfirmasi penguatan unit yang dikerahkan di delapan negara NATO timur dan tenggara untuk mencegah permusuhan Rusia. Mereka akan bertambah besar dari 1.000 kelompok pertempuran yang kuat menjadi brigade, yang terdiri dari sekitar 3.000-5.000 tentara.

Lebih banyak peralatan perang akan ditempatkan di negara-negara seperti Latvia, Lithuania dan Estonia, yang termasuk di antara mereka yang merasa paling berisiko dari Kremlin.

Baca Juga: Intelijen Inggris Sebut Perang di Ukraina Telan Korban Hingga 20.000 Tentara Rusia

Keinginan NATO untuk memiliki kekuatan yang cukup di lapangan untuk mengalahkan setiap upaya invasi.

Ini adalah perubahan mendasar dari kebijakan yang dikenal sebagai "tripwire" yang diadopsi setelah Rusia pertama kali menginvasi Ukraina pada 2014, dengan aneksasi Krimea.

Saat itu, sekutu setuju untuk mendirikan empat misi di negara-negara Baltik dan Polandia, masing-masing dengan sekitar 1.000 tentara. Jika Rusia memilih untuk menyerang, kelompok perang ini tidak akan mampu menghentikan serangan tetapi akan memicu "tripwire", mendorong bala bantuan untuk menyerbu masuk.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru