kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Waduh! Ekonomi Singapura terluka dalam, ini penjelasan bank sentral


Selasa, 13 Oktober 2020 / 09:39 WIB
Waduh! Ekonomi Singapura terluka dalam, ini penjelasan bank sentral
ILUSTRASI. Pimpinan bank sentral Singapura mengatakan sebanyak 20% ekonomi Negeri Merlion menghadapi "luka dalam" akibat pandemi virus corona. REUTERS/Edgar Su


Sumber: The Straits Times,Bloomberg | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Pimpinan bank sentral Singapura mengatakan sebanyak 20% ekonomi Negeri Merlion menghadapi "luka dalam" akibat pandemi virus corona.

Melansir The Strait Times, menurut Ravi Menon, direktur pelaksana Monetary Authority of Singapore (MAS), industri penerbangan dan pariwisata berada dalam kondisi mengkhawatirkan, terutama dengan pemulihan yang diperkirakan lambat. Hal itu diungkapkan oleh Menon pada acara virtual yang diselenggarakan oleh Institute of International Finance, Senin (12/10/2020). 

"Apa yang akan terjadi pada industri itu jika pesawatnya belum terbang, pilotnya belum terbang selama berbulan-bulan?" kata Menon. "Ini tidak seperti mengambil cuti setelah dua bulan. Ketika Anda mengambil cuti dua tahun, kondisinya akan sangat berbeda."

Ekonomi Singapura yang sangat bergantung pada perdagangan itu, sudah berada dalam jurang resesi. Menurut perkiraan resmi, ekonomi Singapura akan menghadapi kondisi terburuk dengan kontraksi  sekitar 5% hingga 7% tahun ini. Pemerintah telah mengalokasikan sekitar US$ 100 miliar dalam bentuk stimulus untuk meredam pukulan bagi bisnis dan membantu menyelamatkan lapangan pekerjaan.

Baca Juga: Perjalanan RI-Singapura kembali dibuka hanya berlaku dengan ketentuan ini

Di sisi lain, lanjut Menon, dia melihat banyak perubahan positif dalam ekonomi digital, dan bahwa ada kesadaran yang lebih besar tentang keberlanjutan yang telah selaras dengan "daftar tugas terbesar" MAS dalam upaya lingkungan, sosial, dan tata kelola, atau ESG.

"Lucunya, pandemi telah membuat kita semua lebih sensitif dan sadar betapa rentannya kita terhadap kekuatan alam," katanya kepada Bloomberg.

Selanjutnya: WNI bisa ke Singapura lagi, Menlu Retno: Tak berlaku untuk wisata dan liburan




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×