CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Waspada, kasus Covid-19 di Korea Selatan semakin ganas, rumah sakit kelimpungan


Rabu, 15 Desember 2021 / 08:15 WIB
Waspada, kasus Covid-19 di Korea Selatan semakin ganas, rumah sakit kelimpungan
ILUSTRASI. Waspada, kasus Covid-19 di Korea Selatan semakin ganas, rumah sakit kelimpungan


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Soul. Kasus Covid-19 di Indonesia semakin berkurang, tapi kita harus tetap waspada. Pasalnya, kasus Covid-19 di negara lain kembali melonjak, salah satu di Korea Selatan. Bahkan kasus Covid-19 di Korea Selatan sedang di titik kritis.

Korea Selatan mencatat hari paling mematikan sepanjang pandemi Covid-19. Pasien Covid-19 berdatangan tak henti-hentinya membanjiri rumah sakit akibat penularan virus corona varian Delta.

Rumah sakit di Korea Selatan pun kelimpungan. Bamnyak orang sekarat harus menunggu tempat tidur di rumah sakit.

Pakar kesehatan memperingatkan bahwa sistem medis Korea Selatan akan segera mendekati batas kemampuannya. Kasus kematian juga dapat memburuk jika pemerintah terus lamban dan ragu-ragu dalam memperketat jarak sosial.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan mengatakan 94 pasien virus Covid-19 meninggal dalam 24 jam terakhir. Sementara 906 kini dalam kondisi serius atau kritis, jumlah tertinggi sepanjang pandemi Covid-19.

Baca Juga: Vaksin anak 6-11 tahun dimulai, ini penyebab gagal vaksinasi Covid-19

Korea Selatan pada Selasa (14/12/2021) melaporkan infeksi baru tertinggi dengan 5.567. Padahal penghitungan harian biasanya lebih kecil pada awal minggu, karena lebih sedikit tes pada akhir pekan. Kondisi ini dinilai telah menunjukkan virus Covid-19 terus bertambah cepat setelah pemerintah sedikit melonggarkan aturan jarak sosial minggu lalu.

Park Hyang, seorang pejabat senior Kementerian Kesehatan, mengatakan sumber daya medis dengan cepat habis di ibukota padat penduduk Seoul dan daerah metropolitan terdekat.

Saat ini di wilayah itu sekitar 86 persen unit perawatan intensif yang ditunjuk untuk perawatan Covid-19 sudah ditempati. Lebih dari 1.480 pasien masih menunggu untuk dirawat di rumah sakit atau tempat perawatan. Setidaknya 17 pasien meninggal pekan lalu di rumah atau di fasilitas kesehatan sambil menunggu tempat tidur untuk perawatan.

Para pejabat Korea Selatan menekan rumah sakit untuk menyediakan lebih banyak tempat tidur untuk pasien Covid-19. Fasilitas kesehatan juga diminta berjuang mempercepat pemberian suntikan booster. Termasuk dengan memperpendek interval antara suntikan kedua dan ketiga, dari empat atau lima bulan menjadi tiga bulan, mulai minggu ini.

AP melaporkan pada Selasa (14/12/2021), lebih dari 81 persen dalam populasi lebih dari 51 juta orang “Negeri Gingseng” telah divaksinasi lengkap. Tetapi hanya 13 persen yang diberikan suntikan penguat. Pejabat dapat memutuskan untuk lebih memperkuat pembatasan minggu ini, tergantung pada jumlah infeksi dan rawat inap, kata Park selama pengarahan.

Para ahli mengatakan lonjakan dahsyat Korea Selatan menggarisbawahi risiko menempatkan masalah ekonomi di atas kesehatan masyarakat, ketika varian delta yang sangat menular telah mengurangi efektivitas vaksin, dan kebanyakan orang masih menunggu suntikan booster mereka.

Korea Selatan melaporkan sekitar 6.000 kasus baru per hari minggu lalu, termasuk tiga hari berturut-turut lebih dari 7.000 kasus Covid-19. Jumlah itu tiga kali lipat dari sekitar 2.000 kasus pada awal November, ketika pemerintah secara signifikan memperketat aturan jarak sosial, dalam apa yang digambarkan oleh para pejabat sebagai langkah pertama menuju pemulihan normal pra-pandemi.

Sejak itu Korea Selatan mengizinkan pertemuan yang lebih besar, jam makan dalam ruangan yang lebih lama, dan membuka kembali sekolah sepenuhnya. Para pejabat memperkirakan peningkatan tingkat vaksinasi akan menekan rawat inap dan kematian bahkan jika virus terus menyebar.

Tetapi ada lonjakan penerimaan rumah sakit di antara orang-orang berusia 60-an atau lebih, yang tidak sepenuhnya divaksinasi atau yang kekebalannya berkurang setelah diinokulasi selama fase awal peluncuran vaksin, yang dimulai pada Februari.

Ketika infeksi meningkat bulan ini, pemerintah Korea Selatan ragu-ragu untuk menerapkan kembali pembatasan yang lebih kuat. Alasannya karena publik lelah, dan Presiden Moon Jae-in menyatakan negara itu tidak akan “mundur ke masa lalu.”

Pejabat menunggu hingga minggu lalu untuk mempertajam jarak sosial, melarang pertemuan pribadi tujuh orang atau lebih di wilayah ibu kota yang lebih besar, dan mengharuskan orang dewasa untuk memverifikasi status vaksinasi mereka untuk menggunakan restoran dan tempat-tempat dalam ruangan lainnya.

Pakar kesehatan telah menyerukan pembatasan yang lebih kuat, seperti bekerja dari rumah, dan memperluas dukungan keuangan pemerintah untuk usaha kecil guna memastikan kepatuhan terhadap jarak sosial. “Yang benar-benar kami butuhkan sekarang adalah penghentian darurat untuk memungkinkan petugas medis kami memulihkan kemampuannya untuk merespons (terhadap virus),” sebuah koalisi kelompok dokter, termasuk Korean Society of Infectious Diseases, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Senin (13/12/2021).

“Kami menyatakan keprihatinan mendalam bahwa akan ada kemungkinan besar kematian serius, jika (pemerintah) gagal menggunakan langkah-langkah yang lebih kuat untuk membalikkan krisis sebelum terlambat.”

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Korea Selatan Alami Hari Paling Mematikan Sepanjang Pandemi Covid, Rumah Sakit Kritis",


Penulis : Bernadette Aderi Puspaningrum
Editor : Bernadette Aderi Puspaningrum

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×