: WIB    —   
indikator  I  

Bisnis cip Nvidia semakin menggurita

Bisnis cip Nvidia semakin menggurita

KONTAN.CO.ID - LAS VEGAS. Bisnis Nvidia Corp. berkembang sangat pesat. Dari awalnya memproduksi cip grafis komputer, Nvidia kini menjadi penyedia cip untuk mobil tanpa pengemudi (mobil otonom).

Seperti diberitakan Reuters, Senin (8/1), Chief Executive Officer (CEO) Nvidia, Jansen Huang dalam konferensi teknologi CES di Las Vegas mengatakan, Uber telah menggunakan teknologi Nvidia dalam pengoperasian mobil otonomnya. Uber memakai teknologi komputasi graphics processing units (GPU) Nvidia, pada uji tes pertama tahun 2016 di Pittsburgh dan Phoenix. Teknologi tersebut ditanamkan Uber pada armada SUV Volvo SC90.

Pengembangan program mobil otonom Uber sendiri terbilang pesat. Dalam ujicoba telah menempuh jarak satu juta mil dalam 100 hari terakhir.

Ekspansi Nvidia tak hanya berhenti pada Uber. Volkswagen, produsen mobil nomor wahid asal Jerman, juga menggunakan teknologi Nvidia untuk dibenamkan dalam kendaraan produksinya.

Volkswagen menggunakan produk Drive IX Nvidia yang terbaru. Teknologi ini memungkinkan "intelligent co-pilot" mengoperasikan mobil, dengan bantuan sensor pemrosesan (processing sensor) yang ada di dalam dan di luar kendaraan.

Manajemen Nvidia juga menyatakan, prosesor Xavier akan dikirim ke pelanggan untuk pertama kalinya pada semester I 2018 ini. Xavier merupakan platformkhusus untuk mengoperasikan mobil tanpa pengemudi, yang terdiri dari perangkat lunak alias software dan hardware. Xavier dirancang Nvidia untuk digunakan sebagai mesin komputasi utama mobil tanpa pengemudi.

Harga saham melonjak

Banyak pengamat menyatakan keyakinannya bahwa Nvidia bakal menjadi pemimpin dalam hal produsen teknologi cip bagi industri mobil tanpa pengemudi. Harga saham Nvidia telah melonjak 100% dalam 12 bulan terakhir.

Lonjakan harga tersebut menempatkan Nvidia sebagai emiten ketiga terkuat di S&P 500 dalam hal pergerakan harga saham.

Bahkan seperti ditulis CNBC, Jumat (5/1), Goldman Sachs memprediksi pendapatan Nvidia tahun 2017 bakal berada di atas ekspektasi analis. Nvidia telah muncul sebagai perusahaan produsen cip nomor satu dunia serta sangat unggul dalam teknologi kecerdasan buatan alias artificial intelligence (AI).

Akibat ekspektasi yang besar, maka tidak heran bila valuasi saham Nvidia saat ini terbilang cukup mahal. Harga saham Nvidia diperdagangkan lebih dari 50 kali ekspektasi pendapatan di masa depan. Margin bersih perusahaan ini yang sebesar 29%, termasuk yang tertinggi di atas rata-rata industrinya.

Bisnis awal Nvidia sebagai pembuat cip video gim juga semakin moncer. Pada kuartal akhir tahun 2017, pendapatan dari bisnis tersebut naik menjadi US$ 1,56 miliar. Jumlah tersebut meningkat 25,81% dibandingkan perolehan tahun 2016.


Reporter Yuwono Triatmodjo
Editor Dessy Rosalina

INDUSTRI TEKNOLOGI

Feedback   ↑ x