kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

3 Alasan Mengapa Banyak Negara Dunia Ingin Putus Hubungan dengan Dolar AS


Selasa, 25 Juli 2023 / 07:33 WIB
3 Alasan Mengapa Banyak Negara Dunia Ingin Putus Hubungan dengan Dolar AS
ILUSTRASI. Kombinasi alasan politik dan ekonomi perlahan-lahan mengikis supremasi dolar AS. KONTAN/Cheppy A. Muchlis


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

FENOMENA DEDOLARISASI - Dolar telah menjadi mata uang cadangan dunia sejak Perang Dunia II. Akan tetapi,  kombinasi alasan politik dan ekonomi perlahan-lahan mengikis supremasinya.

Melansir Business Insider, data Dana Moneter Internasional menunjukkan, hampir 60% cadangan devisa disimpan dalam aset berdenominasi dolar. Dolar juga merupakan mata uang yang paling banyak digunakan untuk perdagangan.

Sekarang, sanksi yang dipimpin Barat terhadap Rusia terkait dengan invasinya ke Ukraina membuat negara lain waspada terhadap potensi konsekuensi jika berselisih dengan Washington.

Beberapa, seperti Brasil, Argentina, Bangladesh, dan India, menyiapkan mata uang dan aset cadangan — seperti yuan dan bitcoin China — untuk perdagangan dan pembayaran.

Sementara lingkungan makro-geopolitik memacu negara-negara lain untuk mencari mata uang alternatif, sudah lama ada kegelisahan atas dominasi dolar yang sangat besar dalam perdagangan dan keuangan global.

Pembicaraan mengenai de-dolarisasi ini telah dibahas kembali secara bergelombang setiap beberapa tahun sejak setidaknya tahun 1970-an.

Berikut adalah tiga alasan lain mengapa banyak negara-negara di dunia berusaha menyusun rencana untuk kemungkinan memutuskan hubungan dengan dolar AS:

Baca Juga: De-dolarisasi, China Timbun Emas selama 8 Bulan Beruntun

1. Kebijakan moneter AS terlalu berpengaruh di seluruh dunia

AS adalah penerbit mata uang cadangan dunia, yang juga merupakan mata uang dominan dalam sistem perdagangan dan pembayaran internasional.

Akibatnya, AS memiliki pengaruh yang sangat besar pada ekonomi dunia dan sering dinilai terlalu tinggi, lapor lembaga think tank Wilson Center pada bulan Mei.

Posisi ini telah memberi AS apa yang disebut Valéry Giscard d'Estaing, presiden Prancis dari tahun 1974 hingga 1981, sebagai "hak istimewa yang terlalu tinggi". Salah satu segi dari keistimewaan ini adalah bahwa AS mungkin tidak mengalami krisis jika tidak mampu membayar utangnya ketika nilai dolar turun tajam karena Washington dapat dengan mudah mengeluarkan lebih banyak uang.

Ini juga berarti bahwa negara-negara di seluruh dunia harus mengikuti kebijakan ekonomi dan moneter AS secara ketat untuk menghindari dampak limpahan pada ekonomi mereka.

Beberapa negara, termasuk India, telah mengatakan bahwa mereka muak dan lelah dengan kebijakan moneter AS yang menyandera mereka. Bahkan mereka mengatakan bahwa AS telah menjadi penerbit mata uang cadangan dunia yang tidak bertanggung jawab.

Baca Juga: Rupiah Menguat Pada Hampir Semua Valuta Asing

Sebuah kelompok kerja di Reserve Bank of India sekarang mendorong untuk menggunakan rupee India untuk perdagangan – sebuah sikap yang sejalan dengan visi Perdana Menteri India Narendra Modi untuk mata uang tersebut.




TERBARU

[X]
×