kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

3 Alasan Mengapa Banyak Negara Dunia Ingin Putus Hubungan dengan Dolar AS


Selasa, 25 Juli 2023 / 07:33 WIB
3 Alasan Mengapa Banyak Negara Dunia Ingin Putus Hubungan dengan Dolar AS
ILUSTRASI. Kombinasi alasan politik dan ekonomi perlahan-lahan mengikis supremasi dolar AS. KONTAN/Cheppy A. Muchlis


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Bukan hanya minyak juga.

Hubungan antara AS dan Arab Saudi—yang digambarkan mirip seperti "musuh" juga telah diuji atas beberapa masalah dalam beberapa tahun terakhir. 

Misalnya ketika Presiden Donald Trump saat itu mengeluh bahwa Arab Saudi tidak membayar AS dengan harga yang adil untuk pembelaannya, dan ketika Presiden Joe Biden menghina Putra Mahkota Mohammed bin Salman atas pembunuhan jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi.

Sarah Miller, seorang editor di Energy Intelligence, sebuah perusahaan informasi energi, menulis pada November tahun lalu, ketegangan seperti itu, dengan latar belakang revolusi energi serpih, meningkatkan kemungkinan bahwa Arab Saudi suatu hari nanti dapat mengabaikan penetapan harga minyak dalam denominasi AS.

Mungkinkah de-dolarisasi terjadi? 

Mengutip artikel Reuters pada akhir Mei 2023 lalu, de-dolarisasi akan membutuhkan jaringan yang melibatkan eksportir, importir, pedagang mata uang, penerbit utang, dan pemberi pinjaman yang luas dan kompleks untuk secara mandiri memutuskan untuk menggunakan mata uang lain. 

Namun, ini agak sulit. Pasalnya, di satu sisi, dolar digunakan hampir 90% transaksi valas global, mewakili sekitar US$ 6,6 triliun pada tahun 2022, menurut data BIS. 

Selain itu, sekitar setengah dari semua utang luar negeri dalam dolar, dan setengah dari semua perdagangan global ditagih dalam dolar. 

"Fungsi dolar semuanya saling memperkuat," kata Barry Eichengreen, profesor ekonomi dan ilmu politik Berkeley. 

Dia menambahkan, "Tidak ada mekanisme untuk membuat bank, perusahaan, dan pemerintah mengubah perilaku mereka pada saat yang bersamaan." 

Baca Juga: Dedolarisasi, Menteri Keuangan AS Bela Dolar

Meskipun mungkin tidak ada satu pun penerus dolar, menjamurnya alternatif dapat menciptakan dunia multikutub. 

Yu dari BNY Mellon mengatakan negara-negara menyadari bahwa satu atau dua blok aset cadangan yang dominan "tidak cukup terdiversifikasi." 

Bank sentral global melihat lebih banyak jenis aset, termasuk utang perusahaan, aset berwujud seperti real estat, dan mata uang lainnya. 

"Proses ini sedang berlangsung," kata Mark Tinker, direktur pelaksana Toscafund Hong Kong. "Dolar akan digunakan lebih sedikit dalam sistem global."




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×