kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Aktivitas Pabrik di Asia Merosot, Sinyal Cerah Muncul di China


Selasa, 02 April 2024 / 09:33 WIB
Aktivitas Pabrik di Asia Merosot, Sinyal Cerah Muncul di China
ILUSTRASI. Aktivitas pabrik di banyak negara di Asia melemah pada bulan Maret. REUTERS/Jason Lee


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Aktivitas pabrik di banyak negara di Asia melemah pada bulan Maret. Akan tetapi, ada sejumlah sinyal yang lebih cerah di China.

Survei yang dirilis pada hari Senin (1/4/2024) tersebut memberikan gambaran beragam mengenai pertumbuhan pesat yang menjadi pendorong utama perekonomian global. 

Melansir Reuters, sebuah survei swasta menunjukkan pada hari Senin, indeks manajer pembelian manufaktur global (PMI) Caixin/S&P China mencatatkan kenaikan menjadi 51,1 pada bulan Maret dari level 50,9 pada bulan sebelumnya. 

Angka tersebut mengalami peningkatan pada laju tercepat dalam 13 bulan dengan kepercayaan bisnis mencapai level tertinggi dalam 11 bulan.

Temuan ini melengkapi survei resmi PMI yang dirilis pada hari Minggu yang menunjukkan aktivitas pabrik China meningkat untuk pertama kalinya dalam enam bulan.

Pemulihan yang terjadi di China, yang sedang berjuang untuk mencapai kebangkitan ekonomi yang kuat yang sebagian disebabkan oleh krisis properti yang berkepanjangan, memberikan sedikit kelegaan bagi Beijing dan investor secara global.

Baca Juga: Bank Dunia Rilis Prospek Ekonomi Kawasan Asia Timur dan Pasifik

Sementara itu, data terpisah menunjukkan ekspor Korea Selatan naik 3,1% pada bulan Maret berbasis tahunan. Hal ini menandai kenaikan selama enam bulan berturut-turut berkat kuatnya permintaan chip.

Di Jepang, ketika sentimen produsen besar memburuk, optimisme di kalangan perusahaan sektor jasa mencapai titik tertinggi dalam tiga dekade pada kuartal pertama, berdasarkan survei tankan bank sentral.

Namun aktivitas manufaktur lemah di sebagian besar wilayah Asia termasuk negara-negara penghasil ekspor seperti Jepang dan Korea Selatan, serta Taiwan, Malaysia dan Vietnam.

PMI final au Jibun Bank Jepang berada di angka 48,2 pada bulan Maret, level tertinggi sejak November dan pulih dari angka 47,2 pada bulan Februari yang menandai laju kontraksi tercepat dalam lebih dari 3,5 tahun.

Baca Juga: Bertemu Xi Jinping di Beijing, Prabowo Janjikan Hubungan RI - China Kian Erat

Namun, menurut survei tersebut, aktivitas mengalami kontraksi selama 10 bulan berturut-turut karena merosotnya pesanan ekspor baru. Kondisi ini mencerminkan memburuknya sentimen di pasar-pasar utama seperti Tiongkok dan Amerika Utara.




TERBARU

[X]
×