Alibaba Fokus Kembangkan Bisnis Internasional dan E-commerce Pedesaan China

Minggu, 19 Desember 2021 | 15:18 WIB   Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Alibaba Fokus Kembangkan Bisnis Internasional dan E-commerce Pedesaan China

ILUSTRASI. Alibaba Group Holding Ltd telah menyiapkan strategi bisnis tahun depan.


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Alibaba Group Holding Ltd telah menyiapkan strategi bisnis tahun depan. Perusahaan konglomerasi ini akan fokus mengembangkan bisnis internasionalnya dan menggarap pasar e-commerce di pedesaan China yang kurang terlayani yang nilainya mencapai sekitar 15 triliun yuan atau sekitar US$ 2,4 triliun. 

Alibaba telah meluncurkan cetak biru dalam mengejar fokus bisnisnya tersebut setelah untuk kembali pulih dari dampak gejolak politik dan ekonomi di China. Chief Executive Officer Daniel Zhang dan jajaran manajemen Alibaba dalam konferensi investor tahunan perusahaan yang dilaksanakan pada Jumat (17/12) mengidentifikasi bisnis luar negeri, kota-kota yang lebih miskin, dan teknologi cloud di antara pendorong pertumbuhan utama perusahaan di tahun-tahun mendatang. 

Fokus tersebut merupakan jawaban Alibaba untuk menghadapi persaingan, mengurangi pengeluaran konsumen dan kampanye Xi Jinping untuk mengurangi pengaruh yang berkembang dari raksasa internet mulai dari Alibaba hingga Tencent Holdings Ltd.

Baca Juga: Pasar Domestik Lesu, Alibaba Mengalihkan Fokus ke Pengembangan Bisnis di Luar China

Investor khawatir tentang gambaran pertumbuhan jangka panjang setelah Alibaba pada November memangkas prospek pendapatan fiskal 2022. Alibaba merupakan salah satu target pertama kampanye Beijing untuk memotong sayap sektor teknologi yang telah tumbuh sangat kuat selama satu dekade secara nyaris tak terkendali. 

Gejolak regulasi menambah ketidakpastian seputar kesehatan konsumen China. Perekonomian negara tersebut semakin melambat pada bulan November, terseret oleh kemerosotan pasar properti yang memburuk dan gangguan dari wabah Covid yang berulang. 

Alibaba, yang pada puncaknya merupakan perusahaan terbesar di Asia dengan kapitalisasi US$ 860 miliar, telah anjlok lebih dari 60% sejak itu. Nilai Alibaba sekarang tertinggal dari para pendukung ekonomi lama seperti pembuat minuman keras Cina Kweichow Moutai Co dan Samsung Electronics Co.

“Di masa lalu, kami telah bertemu dan mengatasi tantangan besar dalam banyak kesempatan. Kami sama-sama yakin bahwa kami akan berhasil dalam memberikan pertumbuhan yang berkelanjutan dan tahan lama dengan mengambil pandangan jangka panjang sambil menangani masalah saat ini secara pragmatis.” kata Toby Xu Chief Financial Officer Alibaba.

Baca Juga: Beijing Cemaskan Outflow dan Keamanan Data, Pengetatan Aturan Membayangi Broker Saham

Untuk mengatasi tantangan tersebut, Alibaba memulai periode investasi berkelanjutan ke area yang dapat menghasilkan pertumbuhan terbesar dalam jangka panjang yakni divisi cloud serta layanan lokal seperti pengiriman makanan dan bahan makanan, serta logistik. 

Divisi cloud Alibaba, kontributor pendapatan terbesar kedua, adalah titik terang di kuartal terakhir September. Penjualan di unit tersebut tumbuh 33% selama periode tersebut, dipercepat berkat investasi di bidang teknologi.

Sementara itu, e-commerce telah mencapai hampir 99% penetrasi di kota-kota terkaya di China. Itu berarti menghadapi musuh dari Meituan ke JD.com Inc. dan Pinduoduo Inc. secara langsung di arena pedesaan dan kota-kota yang lebih miskin.

“Pelanggaran adalah pertahanan terbaik. Rekan-rekan kami meningkatkan investasi untuk menarik pengguna, dan kebanyakan dari mereka terus menunjukkan peningkatan tingkat pengeluaran dan kerugian,” pungkas Xu.

Baca Juga: Alibaba Menetapkan Target US$100 Miliar untuk Divisi E-Commerce Asia Tenggara

Editor: Wahyu T.Rahmawati

Terbaru