kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS Akan Membantu Thailand Mengembangkan Reaktor Nuklir untuk Energi


Sabtu, 19 November 2022 / 15:37 WIB
AS Akan Membantu Thailand Mengembangkan Reaktor Nuklir untuk Energi
ILUSTRASI. Amerika Serikat akan membantu Thailand mengembangkan tenaga nuklir. REUTERS/Evelyn Hockstein/Pool


Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - BANGKOK. Amerika Serikat akan membantu Thailand mengembangkan energi tenaga nuklir, yang merupakan bagian dari program yang ditujukan untuk memerangi perubahan iklim, Wakil Presiden Kamala Harris mengatakannya pada Sabtu (19 November).

Gedung Putih mengatakan bantuan itu adalah bagian dari Net Zero World Initiative, sebuah proyek yang diluncurkan pada KTT iklim Glasgow tahun lalu di mana AS bermitra dengan sektor swasta dan dermawan untuk mempromosikan energi bersih.

Thailand tidak memiliki tenaga nuklir, suasana hati publik tentang masalah ini memburuk setelah bencana Fukushima 2011 di Jepang.

Baca Juga: San Francisco Menjadi Tuan Rumah KTT APEC pada Tahun 2023

Gedung Putih mengatakan akan menawarkan bantuan teknis kepada negara Asia Tenggara itu untuk menyebarkan teknologi pengembangan reaktor modular kecil, yang dibangun di pabrik dan portabel. Reaktor semacam itu umumnya dianggap lebih aman karena tidak memerlukan campur tangan manusia.

"Kami sangat berharap dapat bekerja sama dengan Thailand untuk memanfaatkan reaktor modular kecil dan sumber energi bersih yang andal," kata seorang pejabat senior AS yang berbicara tanpa menyebut nama.

Sebuah pernyataan Gedung Putih mengatakan bahwa para ahli AS akan bekerja dengan Thailand untuk menyebarkan reaktor, yang akan memiliki "standar keselamatan, keamanan, dan nonproliferasi tertinggi" dan memiliki tapak lahan yang lebih kecil daripada alternatif.

Saingan AS, China dan Rusia, serta Argentina, juga mengembangkan reaktor modular kecil, yang prototipenya sedang dalam tahap desain.

Gedung Putih tidak memberikan batas waktu tetapi mengatakan akan mendukung Thailand, yang sangat rentan terhadap perubahan iklim, dalam tujuannya untuk menjadi netral karbon pada tahun 2065.

Baca Juga: PM Thailand Serukan Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan Saat Ketegangan Membayangi APEC

Harris, yang mengunjungi sekutu AS untuk KTT Kerja sama Ekonomi Asia-Pasifik, akan membahas inisiatif tenaga nuklir dalam pertemuan dengan Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha.

Gedung Putih juga mengumumkan inisiatif dengan Thailand untuk meningkatkan keamanan internet generasi kelima dan sebuah proyek untuk membangun pusat perawatan kanker "kelas dunia" di provinsi Chonburi timur.




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×