Australia Bakal Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi, Ini Alasannya

Senin, 24 Oktober 2022 | 07:58 WIB Sumber: Reuters
Australia Bakal Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi, Ini Alasannya

ILUSTRASI. Pertumbuhan ekonomi Australia di tahun fiskal 2022-2023 dan 2023-2024 bakal dipangkas


KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Pertumbuhan ekonomi Australia diperkirakan akan melambat tajam pada tahun fiskal depan. Ini terjadi lantaran lonjakan inflasi yang membatasi konsumsi rumah tangga, menurut perkiraan baru yang akan diumumkan oleh Menteri Keuangan Australia Jim Chalmers dalam kebijakan anggaran pada Selasa (25/10).

Makalah anggaran diatur untuk menunjukkan produk domestik bruto (PDB) untuk tahun fiskal 2023-2024 akan diturunkan menjadi 1,5% dari perkiraan 2,5% pada bulan April. PDB juga akan diturunkan menjadi 3,25% dari 3,5% untuk tahun fiskal 2022-2023, menurut rancangan angka dari Departemen Keuangan.

Penurunan tersebut disebabkan oleh penurunan belanja konsumen setelah kenaikan harga dan lonjakan suku bunga terbesar dalam beberapa dekade memotong anggaran rumah tangga.

Para pejabat juga memperingatkan bahwa ekonomi global yang melambat, khususnya sektor properti China yang tersendat-sendat, akan memukul pertumbuhan di Australia yang menikmati tingkat pengangguran terendah sejak 1970-an.

"Sementara kami memiliki banyak hal untuk kami, warga Australia belum kebal dari inflasi global yang merajalela, ketidakpastian yang meningkat, dan tekanan biaya hidup di dalam negeri," kata Chalmers dalam sebuah pernyataan, hari ini (24/10).

Baca Juga: RBA: Pelemahan Dolar Australia Hanya Akan Sedikit Berdampak pada Inflasi

"Hambatan ini pasti akan berdampak pada prospek pertumbuhan kami, dan warga Australia sudah merasakan tekanan dari harga yang lebih tinggi dan kenaikan suku bunga."

Rekor harga komoditas dan pasar tenaga kerja yang booming diperkirakan akan memberikan keringanan anggaran dan analis memperkirakan defisit akan menyusut menjadi antara A$25 miliar dan A$45 miliar, lebih rendah dari yang ditakutkan semula.

Tetapi Chalmers telah berulang kali memperingatkan warga Australia untuk mengharapkan "anggaran yang bertanggung jawab" dan mengatakan pemerintah hanya dapat memberikan dukungan biaya hidup terbatas karena takut menambahkan stimulus yang bertentangan dengan tujuan kenaikan suku bunga Reserve Bank of Australia.

"Pertahanan terbaik melawan tantangan ekonomi ini adalah anggaran yang bertanggung jawab ... bersama dengan bantuan biaya hidup yang bertanggung jawab yang tidak akan membuat pekerjaan Reserve Bank lebih sulit," kata Chalmers kepada Australian Financial Review.

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru