Australia Beri Sanksi Dua Miliarder Rusia yang Terkait Industri Pertambangan

Jumat, 18 Maret 2022 | 11:09 WIB Sumber: Reuters
Australia Beri Sanksi Dua Miliarder Rusia yang Terkait Industri Pertambangan

ILUSTRASI. Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne


KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Australia memberlakukan sanksi pada hari Jumat terhadap dua oligarki Rusia yang memiliki hubungan dengan industri pertambangan-nya, salah satunya seorang miliarder yang memiliki hubungan investasi dengan usaha patungan penyulingan alumina Gladstone milik Rio Tinto.

Menteri Luar Negeri Marise Payne mengatakan Australia bekerja sama erat dengan mitra internasional untuk meningkatkan tekanan sanksi terhadap oligarki yang dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin atas invasi ke Ukraina.

"Australia kini telah menambahkan dua miliarder yang memiliki hubungan dengan kepentingan bisnis di Australia, Oleg Deripaska dan Viktor Vekselberg," kata Payne dalam sebuah pernyataan.

Langkah-langkah itu selain pembatasan 41 oligarki dan anggota keluarga dekat yang sudah menghadapi sanksi keuangan yang ditargetkan dan larangan perjalanan, katanya.

Payne mengatakan pemerintah menyambut perusahaan-perusahaan Australia yang mengambil sikap berprinsip dengan langkah-langkah untuk memutuskan hubungan dengan Rusia "sebagai protes atas perang ilegal Moskow yang tidak dapat dipertahankan melawan Ukraina".

Baca Juga: Warning Rusia: Kami Punya Kekuatan untuk Mengganti Amerika sebagai Negara Adidaya

Rusia mengatakan sedang melakukan "operasi militer khusus" untuk menghentikan pemerintah Ukraina melakukan "genosida" - tuduhan yang disebut Barat sebagai rekayasa.

Vekselberg adalah investor di sektor energi Rusia, yang memiliki kepentingan di sebuah perusahaan yang bekerja dengan Origin Energy dalam proyek gas di Cekungan Beetaloo di Northern Territory.

Origin mengatakan sedang mencari klarifikasi tentang sanksi dari pemerintah Australia, dan mengatakan kepada Reuters bahwa proyek Beetaloo Basin bukanlah aset produksi dan tidak memiliki pendapatan.

"Origin menegaskan kembali bahwa mereka terkejut dengan invasi Rusia ke Ukraina dan akan mematuhi semua aturan dan hukum Australia," kata Origin dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan Vekselberg memiliki Lamesa Holdings, yang merupakan pemegang saham minoritas di Falcon Oil & Gas, perusahaan induk dari mitra junior Origin di Beetaloo Basin.

"Baik Lamesa Holdings maupun Mr Vekselberg adalah pihak dalam usaha patungan Beetaloo Basin. Mereka tidak memiliki peran, keterlibatan atau kesepakatan dengan, Origin atau usaha patungan Beetaloo Basin," katanya.

Penambang besar Anglo-Australia Rio Tinto tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang dampak sanksi terhadap Deripaska, yang memegang 44,9% dari EN+ Group, grup aluminium dan listrik Rusia.

EN+ Group adalah pemegang saham utama di perusahaan Rusia Rusal, yang memiliki 20% saham di kilang Queensland Alumina Limited (QAL) di Gladstone, dalam usaha patungan dengan Rio Tinto.

Baca Juga: S&P Pangkas Peringkat Rusia Jadi CC dengan Risiko Default Utang

Rio Tinto sebelumnya mengatakan pihaknya memutuskan hubungan dengan Rusal sebagai bagian dari penarikan keseluruhannya dari Rusia.

Queensland Alumina Ltd tidak menanggapi permintaan komentar.

Deripaska mengurangi saham pengendalinya di EN+ Group dari 70% pada 2019 - untuk mencabut sanksi AS sebelumnya dari produsen aluminium utama.

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru