kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Badan Bangan PBB Menghentikan Pengiriman Bantuan ke Gaza


Rabu, 21 Februari 2024 / 13:08 WIB
Badan Bangan PBB Menghentikan Pengiriman Bantuan ke Gaza
ILUSTRASI. Truk bantuan tiba di fasilitas penyimpanan PBB ketika konflik antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas berlanjut, di Jalur Gaza tengah 21 Oktober 2023. REUTERS/Mohammed Salem


Penulis: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - Badan pangan PBB atau World Food Programme (WFP) terpaksa menghentikan pengiriman bantuan ke Gaza utara karena serangan Israel telah merusak ketertiban sipil.

WFP mengatakan, keputusan tersebut tidak diambil dengan mudah karena berisiko menyebabkan banyak orang meninggal karena kelaparan.

Di sisi lain, WFP juga mempertimbangkan keselamatan dan keamanan bagi orang-orang yang menerima bantuan pangan.

Melansir Al Jazeera, WFP pertama kali menghentikan pengiriman ke Gaza utara tiga minggu lalu setelah truk bantuannya dihantam serangan pasukan Israel.

Baca Juga: Lebih dari 29.000 Warga Palestina Terbunuh dalam Serangan Israel di Gaza

Minggu ini WFP mencoba melanjutkan pengiriman, namun mengatakan konvoi pada hari Minggu dan Senin menghadapi tembakan dan kerumunan orang yang kelaparan melucuti barang-barang dan memukuli seorang sopir.

WFP mengatakan bahwa timnya menyaksikan tingkat keputusasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah utara selama dua hari terakhir.

Di tengah kondisi itu, WFP masih berupaya pengiriman sesegera mungkin sambil meningkatkan volume makanan yang dikirim. WFP juga mengupayakan pembukaan titik persimpangan untuk bantuan langsung ke Gaza utara dari Israel.

Baca Juga: Amerika Serikat Kembali Gunakan Hak Veto untuk Gagalkan Gencatan Senjata di Gaza

Berhentinya pengiriman bantuan ini juga terjadi di tengah penurunan tajam masuknya truk bantuan ke seluruh Gaza.

Kantor Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA) menunjukkan, jumlah rata-rata truk bantuan yang memasuki Gaza telah menurun dari 140 truk per hari di bulan Januari menjadi 60 truk per hari di bulan Februari.

Israel saat ini masih mengontrol pintu masuk ke Gaza dan hanya membuka satu penyeberangan ke wilayah tersebut. Situasi ini terus berlanjut meski mendapat tekanan dari banyak pihak, termasuk Mahkamah Internasional.

Banyak badan PBB yang juga mengatakan bahwa prosedur Israel yang rumit telah memperlambat penyeberangan truk bantuan. Di saat yang sama, massa sayap kanan Israel memblokir truk di pintu masuk Kerem Shalom ke Gaza selatan.

Dalam aksi unjuk rasanya, massa tersebut mengatakan bahwa rakyat Palestina tidak boleh diberikan bantuan.




TERBARU

[X]
×