Batas Garis Kemiskinan Baru Bank Dunia Naik dari US$ 1,9 jadi US$ 2,15 per orang/hari

Minggu, 02 Oktober 2022 | 00:23 WIB   Reporter: Syamsul Ashar
Batas Garis Kemiskinan Baru Bank Dunia Naik dari US$ 1,9 jadi US$ 2,15 per orang/hari

ILUSTRASI. JAKARTA,29/9-KEMISKINAN IBUKOTA. Seorang ibu bersama dua anaknya menarik gerobak berisi barang bekas hasil pungutan di kawasan Kuningan, Jakarta, Rabu (29/9/2021). Batas Garis Kemiskinan Baru Bank Dunia Naik dari US$ 1,9 jadi US.KONTAN/Fransiskus Simbolon

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Dunia alias World Bank resmi mengubah pola penghitungan batas garis kemiskinan dunia tahun 2022 ini.

Jika semula Bank Dunia mengacu kemampuan daya beli atau purchasing power parities (PPPs) 2011, yakni sebesar US$ 1,9 per orang per hari, dengan PPPs 2017, naik menjadi US$ 2,15 per orang per hari. 

Dengan kurs yang berlaku saat ini, yakni sekitar Rp 15.300 per dollar Amerika Serikat, maka US$ 1,9 setara dengan Rp 29.100 per orang per hari, diubah menjadi US$ 2,15 atau setara Rp 33,550 per orang/hari.

Perubahan ini, meliputi kenaikan tingkat garis batas kemiskinan ekstrem secara internasional. Walhasil, penduduk miskin di negara negara berpenghasilan rendah akan berubah total. 

Baca Juga: Indonesia Urutan 73 Negara Termiskin di Dunia

Pada laporan tersebut Bank Dunia tidak memperinci berapa jumlah lonjakan penduduk di bawah garis kemiskinan atau biasa disebut dengan kemiskinan ekstrem. 

Bank Dunia dalam laporan bertajuk World Bank East Asia and The Pasific Economic Update October 2022, Reform for Recovery yang terbit pada akhir September 2022.

Dengan hitungan inilah Pemerintah Indonesia tampaknya harus kerja keras mengatasi lonjakan penduduk miskin di tanah air.

Menurut Bank Dunia, penerapan PPPs 2017 dengan pertimbangan agar tingkat kemiskinan lebih mencerminkan harga yang berlaku dibandingkan dengan PPPs 2011, 

Hitungan baru ini menyebabkan penduduk yang mendekati batas garis kemiskinan di seluruh negara akan meningkat. 

Baca Juga: Bank Dunia Mengubah Batas Garis Kemiskinan, Jumlah Penduduk Hampir Miskin RI Melonjak

Bank Dunia menyebut dampak terhadap kemiskinan ekstrem memang terbatas, lantaran tingkat kemiskinan ekstrem di kawasan Asia dan Pasifik relatif sangat rendah. 

Khusus Indonesia, berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik (BPS) jumlah penduduk Indonesia yang ada di bawah garis kemiskinan pada akhir Maret 2022 yang lalu mencapai 26,16 juta orang.

Sementara untuk kelompok hampir miskin atau di atas batas garis kemiskinan menengah ke bawah, naik tinggi lantaran batasnya juga direvisi dari semula US$ 3,2 per orang per hari, menjadi US$ 3,65 per orang /hari.

Adapun garis kemiskinan untuk kelas berpenghasilan menengah atas direvisi dari US$ 5,50 per orang/hari menjadi US$ 6,85 per orang/hari.

Baca Juga: Sri Mulyani: Gejolak Ekonomi Global Tahun Depan Akan Dikelola dengan Prudent

Dengan metode perhitungan baru ini Bank Dunia menyebut akan menyebabkan terjadinya lonjakan penduduk miskin terutama di Indonesia dan China.

Dalam hitungan Bank Dunia, di Indonesia menggunakan basis data kemiskinan 2019 jumlah penghitungan penduduk dengan kategori miskin lower middle income class dengan batas penghasilan US$ 3,65 per orang /hari akan mencapai 67 juta jiwa atau bertambah sebanyak 13 juta jiwa. 

Sebagai pembanding dengan penghitungan lama jumlah penduduk miskin di Indonesia sebanyak 54 juta jiwa.

Sedangkan kelompok warga menengah atas yang ada di atas garis kemiskinan atau rerata berpenghasilan sebesar  US$ 6,85 per orang per hari, dengan hitungan baru mencapai 168 juta jiwa.

Padahal dengan hitungan lama, kelompok masyarakat yang disebut Bank Dunia dalam kategori upper middle income class poverty line ini masih sebesar 141 juta jiwa yang artinya bertambah 27 juta jiwa. 

Menurut pertimbangan Bank Dunia di Indonesia dan China terkena dampak besar penghitungan baru ini lantaran kemiskinan di kedua negara ini bersama-sama menyumbang lebih dari 85% penduduk miskin secara regional.

Faktor yang paling penting adalah perubahan tingkat harga di negara Asia Timur dan Pasifik tersebut relatif lebih tinggi dibandingkan dengan Amerika Serikat. 

Selain itu harga relatif yang lebih tinggi menyiratkan penurunan daya beli, sehingga menghasilkan tingkat kemiskinan yang lebih tinggi. 

Bank Dunia mengasumsikan pada tahun 2017, sekeranjang barang dan jasa di beberapa negara Asia Timur dan Pasifik lebih mahal dibandingkan dengan Amerika Serikat.

Di China, misalnya, harga makanan dan pakaian 15% - 40% lebih tinggi daripada rata-rata global pada tahun 2017.

Editor: Syamsul Azhar

Terbaru