Beijing Alami Wabah Covid-19 yang Eksplosif, Terkait dengan Sebuah Bar

Senin, 13 Juni 2022 | 06:19 WIB Sumber: Reuters
Beijing Alami Wabah Covid-19 yang Eksplosif, Terkait dengan Sebuah Bar

ILUSTRASI. Ibu kota China, Beijing, mengalami wabah Covid-19 eksplosif yang terhubung ke sebuah bar. REUTERS/Aly Song


KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Ibu kota China, Beijing, mengalami wabah Covid-19 eksplosif yang terhubung ke sebuah bar. Hal tersebut diungkapkan oleh juru bicara pemerintah pada Sabtu (11/6/2022). Di sisi lain, pusat komersial Shanghai, melakukan pengujian massal untuk menahan lonjakan kasus.

Melansir Reuters, peringatan itu menyusul pengetatan baru pembatasan Covid-19 di Beijing sejak Kamis, dengan setidaknya dua distrik menutup beberapa tempat hiburan setelah terjadi lonjakan kasus di lingkungan yang penuh dengan kehidupan malam, perbelanjaan, dan kedutaan.

Meski tingkat infeksi China rendah menurut standar global, China mempertahankan kebijakan nol-Covid-19, dengan alasan perlunya melindungi orang tua dan sistem medis, bahkan ketika negara-negara lain mencoba hidup dengan virus.

Sejauh ini, negara berpenduduk 1,4 miliar itu hanya mengalami 5.226 kematian akibat Covid-19.

Pihak berwenang Beijing mengatakan pada hari Sabtu bahwa semua 61 kasus baru yang ditemukan di kota pada hari Jumat telah mengunjungi Heaven Supermarket Bar atau memiliki hubungan dengan kejadian itu.

"Wabah baru-baru ini ... sangat eksplosif dan cakupannya luas," kata Xu Hejian, juru bicara pemerintah kota Beijing, dalam jumpa pers.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di Beijing Melonjak Lagi, Shanghai Memulai Putaran Pengujian Massal

Dia menambahkan, ibukota telah mendaftarkan 46 kasus lokal baru pada hari Sabtu pada pukul 3 sore, semua orang sudah dalam isolasi atau dalam pengawasan, kata pejabat kesehatan Liu Xiaofeng.

Beijing tidak mengumumkan pembatasan baru pada saat briefing, tetapi kemudian administrasi olahraga Beijing mengatakan semua kegiatan olahraga di luar kampus dan "offline" untuk remaja akan dibatalkan mulai Minggu.

Sejauh ini, 115 kasus dan 6.158 kontak dekat yang terkait dengan bar telah dilaporkan, membuat kota berpenduduk 22 juta itu kembali dalam keadaan cemas.

Beijing hanya melonggarkan pembatasan kurang dari dua minggu lalu yang telah diberlakukan untuk memerangi wabah besar yang dimulai pada bulan April.

Universal Beijing Resort yang luas - sebuah taman hiburan di pinggiran kota - pada hari Jumat membatalkan rencana untuk dibuka kembali. Otoritas kota mengatakan tiga pekerjanya telah mengunjungi bar Heaven Supermarket.

Banyak lingkungan di ibu kota telah dikunci, dengan penduduk disuruh tinggal di rumah.

Baca Juga: Xi Jinping: Strategi Nol-Covid China Harus Ditegakkan dengan Teguh

Pengujian seluruh kota

Di Shanghai, para pejabat mengumumkan tiga kasus lokal baru yang dikonfirmasi dan satu kasus tanpa gejala yang terdeteksi di luar area karantina pada hari Sabtu, karena hampir semua 25 juta penduduk kota itu memulai putaran baru tes Covid-19.

Pihak berwenang memerintahkan pengujian PCR untuk semua penduduk di 15 dari 16 distrik Shanghai akhir pekan ini, dan lima distrik melarang penduduk meninggalkan rumah selama periode pengujian. 

Seorang pejabat kota Shanghai mengatakan warga harus menyelesaikan setidaknya satu tes PCR seminggu hingga 31 Juli.

Kota terpadat di China itu hanya mencabut penguncian Covid-19 selama dua bulan yang melelahkan pada 1 Juni.

"Saya sedikit khawatir karena jika ada kasus positif di suatu kompleks, maka akan diberlakukan penguncian lagi," kata warga Shanghai Shi Weiqi. "Saya juga akan menyimpan beberapa persediaan jika situasi sebelumnya terjadi lagi."

Pihak berwenang Shanghai mengatakan mereka juga telah menegur dan memberhentikan beberapa pejabat tingkat distrik karena penyimpangan di sebuah hotel yang digunakan untuk mengkarantina kedatangan dari luar negeri, yang ditunjuk sebagai salah satu sumber gelombang Shanghai varian Omicron coronavirus.

Mereka juga mengatakan telah memperingatkan atau memberhentikan beberapa eksekutif di sebuah perusahaan milik negara yang memiliki salon kecantikan Mawar Merah, di mana tiga kasus ditemukan di antara para pekerja minggu ini.

Karyawan salon tidak mengikuti pedoman untuk melakukan pengujian PCR setiap hari, kata mereka.

Pada hari Sabtu, Shanghai melaporkan tujuh kasus gejala lokal baru untuk hari sebelumnya, di mana enam di antaranya terdeteksi di luar area karantina.

Kota ini juga mencatat sembilan kasus asimtomatik lokal baru, naik dari enam hari sebelumnya.

Secara total, China daratan melaporkan 210 kasus virus corona baru untuk 10 Juni, di mana 79 di antaranya bergejala dan 131 tidak menunjukkan gejala, kata Komisi Kesehatan Nasional.

Angka tersebut naik dari 151 kasus baru sehari sebelumnya, 45 di antaranya bergejala dan 106 tanpa gejala.

 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru