kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,82   1,25   0.16%
  • EMAS1.008.000 0,10%
  • RD.SAHAM 0.17%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Belajar dari industri film porno menghadapi corona


Kamis, 14 Mei 2020 / 13:27 WIB
Belajar dari industri film porno menghadapi corona
ILUSTRASI. Warga yang menggunakan masker dan sarung tangan bersiap mengambil gambar papan Hollywood setelah dibukanya kembali sebagian jalur mendaki Los Angeles di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Griffith Park, Los Angeles, California, Amerika Serik

Sumber: Reuters | Editor: Lamgiat Siringoringo

KONTAN.CO.ID - LOS ANGELES. Industri film Hollywood sedang bersiap melanjutkan produksi di tengah pandemik covid-19. Para pelaku industri film terbesar di dunia masih terus menyusun sistem untuk melindungi para bintang film hingga kru.

Nah, untuk bisa melanjutkan ada baiknya Hollywood bisa meniru industri film porno yang sudah lebih duluan mempunyai sistem bagus untuk menghindari penyakit seperti corona.  

Mengutip Reuters Rabu (13/5), tahun 1990-an industri film porno di Los Angeles sudah mempunyai sistem pengujian dan basis datanya sendiri untuk melindungi para actor atau artis dari epidemi HIV / AIDS.

"Ketika kami pertama kali mulai berbicara tentang covid, kami merasa sangat siap karena kami memiliki seluruh sejarah pengujian di dalam industri serta pelacakan kontak dan penghentian produksi," kata Mike Stabile, juru bicara Free Speech Coalition, sebuah asosiasi untuk industri hiburan dewasa AS.

"Ini jelas jenis virus yang berbeda, ini jenis ancaman yang berbeda, tetapi kami memahami secara umum bagaimana ini akan bekerja dan apa yang perlu kami lakukan untuk melindungi diri kami sendiri," katanya.

Protokol ini dibuat pada akhir 1990-an setelah seorang aktor porno terkena HIV dan menginfeksi beberapa orang lain di industri.

Sharon Mitchell, seorang mantan bintang porno yang sekarang memegang gelar doktor seksualitas manusia, menciptakan sebuah sistem yang sekarang dikenal sebagai Performer Availability Scheduling Services (PASS), di mana para aktor porno diharuskan diuji untuk penyakit menular seksual setiap 14 hari.

Hasilnya dimasukkan ke dalam database yang menginformasikan produsen dan direktur. “Semua itu memberitahu kita adalah biner. Apakah Anda jelas bekerja atau tidak jelas bekerja? " ujar Stabile.

Ia mengatakan virus corona memang lebih mudah ditularkan dan ini masalah yang lebih kompleks. Namun industri pornografi terbuka untuk bekerja dengan studio-studio Hollywood untuk berbagi keahliannya. "Tantangan untuk olahraga, untuk Hollywood dan industri pornografi semuanya berbeda tetapi pada kenyataannya, kita masing-masing memiliki hal-hal yang dapat kita pelajari satu sama lain," kata Stabile.



TERBARU

[X]
×