Berkshire Hathaway Membukukan Kerugian US$ 43,8 Miliar pada Kuartal II-2022

Minggu, 07 Agustus 2022 | 11:58 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Berkshire Hathaway Membukukan Kerugian US$ 43,8 Miliar pada Kuartal II-2022

ILUSTRASI. Berkshire Hathaway Membukukan Kerugian US$ 43,8 Miliar pada Kuartal II-2022

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penurunan harga saham AS berdampak pada laba Berkshire Hathaway Inc pada kuartal kedua tahun 2022, karena konglomerat yang dijalankan oleh miliarder Warren Buffett pada akhir pekan melaporkan kerugian US$ 43,8 miliar.

Rugi bersih kuartalan Berkshire sama dengan US$29.754 per saham Kelas A, dan dibandingkan dengan laba bersih US$ 28,1 miliar, atau US$ 18.488 per saham Kelas A, setahun sebelumnya.

Meskipun demikian, Berkshire tetap menghasilkan hampir US$ 9,3 miliar laba operasi, karena keuntungan dari reasuransi dan kereta api BNSF mengimbangi kerugian baru di perusahaan asuransi mobil Geico, di mana kekurangan suku cadang dan harga kendaraan bekas yang lebih tinggi mendorong klaim kecelakaan.

Baca Juga: Warren Buffett Sebut Bisnis Ini Bersinar Terang Saat Inflasi Tinggi

Geico menderita kerugian underwriting sebelum pajak sebesar US$ 487 juta, kerugian kuartalan keempat berturut-turut.

Kerugian itu lebih dari diimbangi oleh keuntungan sebelum pajak sebesar US$ 976 juta dalam reasuransi properti dan kecelakaan, dan lonjakan 56% dalam pendapatan investasi asuransi setelah pajak menjadi US$ 1,91 miliar.

Laba naik 10% di BNSF, dengan pendapatan per mobil yang lebih tinggi dari biaya tambahan bahan bakar sebagian mengimbangi volume pengiriman yang lebih rendah, sementara laba dari Berkshire Hathaway Energy naik 4%.

“Meskipun kerugian bersih besar, hasil menunjukkan ketahanan Berkshire," kata James Shanahan, seorang analis Edward Jones & Co, dikutip dari Reuters, Minggu (7/8).

Sementara itu, Berkshire juga memperlambat pembelian sahamnya, termasuk miliknya sendiri, meskipun masih memiliki US$ 105,4 miliar uang tunai yang dapat digunakan. 

Investor mengamati Berkshire dengan cermat karena reputasi Buffett, dan karena hasil dari lusinan unit operasi konglomerat yang berbasis di Nebraska, Omaha, sering mencerminkan tren ekonomi yang lebih luas.

Unit-unit tersebut termasuk berpenghasilan tetap seperti perusahaan energi senama, beberapa perusahaan industri, dan merek konsumen yang sudah dikenal seperti Dairy Queen, Duracell, Fruit of the Loom dan See's Candies.

Baca Juga: Kronologi Sejarah Warren Buffett Menjadi Orang Super Kaya di Dunia (1930-1949)

"Berkshire adalah mikrokosmos dari ekonomi yang lebih luas. Banyak bisnis menikmati peningkatan permintaan, tetapi mereka tidak kebal terhadap biaya input yang lebih tinggi dari inflasi," kata Cathy Seifert, analis CFRA Research dengan peringkat "hold" di Berkshire. 

Dalam laporan triwulanannya, Berkshire mengatakan gangguan signifikan pada rantai pasokan dan biaya yang lebih tinggi telah bertahan ketika varian Covid-19 baru muncul dan karena konflik geopolitik termasuk invasi Rusia ke Ukraina. Tetapi dikatakan kerugian langsung belum material, meskipun biaya yang lebih tinggi untuk bahan, pengiriman dan tenaga kerja.

Buffett mendesak investor untuk mengabaikan fluktuasi, dan Berkshire akan menghasilkan uang jika saham naik dari waktu ke waktu. Pada tahun 2020, misalnya, Berkshire kehilangan hampir US$ 50 miliar pada kuartal pertama karena pandemi, tetapi menghasilkan US$ 42,5 miliar untuk setahun penuh.

Editor: Handoyo .

Terbaru