Berlaku 1 Januari 2021, militer China semakin kuat di bawah UU pertahanan yang baru

Senin, 04 Januari 2021 | 10:41 WIB Sumber: South China Morning Post
Berlaku 1 Januari 2021, militer China semakin kuat di bawah UU pertahanan yang baru

ILUSTRASI. Xi Jinping dan Tentara Pembebasan Rakyat China. Berlaku 1 Januari 2020, militer China semakin kuat di bawah UU pertahanan yang baru

KONTAN.CO.ID -  BEIJING. China telah memperluas kekuatan Komisi Militer Pusatnya atau Central Military Commission
(CMC) di bawah pimpinan Presiden Xi Jinping untuk memobilisasi sumber daya militer dan sipil dalam mempertahankan kepentingan nasional, baik di dalam maupun di luar negeri.

Revisi Undang-Undang Pertahanan Nasional, efektif mulai 1 Januari 2021, melemahkan peran Dewan Negara, kabinet China, dalam merumuskan kebijakan militer, menyerahkan kewenangan pengambilan keputusan kepada CMC.

Untuk pertama kalinya, gangguan dan perlindungan kepentingan pembangunan telah ditambahkan ke dalam undang-undang sebagai dasar untuk mobilisasi dan penempatan pasukan dan pasukan cadangan.

Undang-undang tersebut juga secara khusus menekankan perlunya membangun mekanisme koordinasi nasional untuk mobilisasi perusahaan milik negara dan swasta untuk mengambil bagian dalam penelitian teknologi pertahanan baru yang mencakup senjata konvensional, serta domain non-tradisional keamanan siber, ruang angkasa dan elektromagnetik.

Baca Juga: China siap ambil tindakan tegas pasca penghapusan emiten mereka di bursa New York

Analis militer dan politik mengatakan amandemen tersebut bertujuan untuk memperkuat kepemimpinan militer negara di bawah Xi, memberikannya dasar hukum untuk menanggapi tantangan percepatan konfrontasi antara China dan AS.

Deng Yuwen, mantan wakil editor publikasi Partai Komunis, Study Times, mengatakan amandemen tersebut bertujuan untuk melegalkan dan secara resmi menerapkan sifat "khusus" dari sistem politik dan pertahanan Tiongkok ketika menghadapi situasi yang dapat merugikan rezim di dalam dan luar negeri.

"Sifat politik China sangat berbeda dari banyak negara ... tidak mengherankan bagi Beijing untuk meningkatkan kepemimpinan CMC ketika PLA akan membela kepentingan nasional China di seluruh dunia," kata Deng, yang sekarang menjadi komentator politik independen di Amerika Serikat.

Keberhasilan China dalam mengendalikan pandemi Covid-19 telah dilihat oleh Beijing sebagai dukungan dari pemerintahan otoriter Partai Komunis, terutama karena banyak negara Barat masih berjuang dengan meningkatnya jumlah infeksi.

Chen Daoyin, seorang komentator politik independen dan mantan profesor di Universitas Ilmu Politik dan Hukum Shanghai, mengatakan perubahan itu menunjukkan rezim telah memperoleh kepercayaan untuk melegitimasi prinsip lamanya bahwa "partai memerintah senjata" dan mencap "mutlaknya. kepemimpinan atas pasukan bersenjata dan cadangan ”.

Baca Juga: Dilengkapi radar yang lebih canggih, China mulai produksi jet tempur J-11B baru

“Langkah untuk memasukkan 'kepentingan pembangunan' sebagai alasan untuk mobilisasi bersenjata dan perang dalam hukum akan memberikan dasar hukum bagi negara untuk melancarkan perang atas nama yang sah untuk membela kepentingan pembangunan nasional,” kata Chen.

Zeng Zhiping, seorang ahli hukum militer di Universitas Soochow, mengatakan salah satu perubahan besar dari undang-undang tersebut adalah penurunan peran Dewan Negara dalam merumuskan prinsip-prinsip pertahanan nasional China, dan hak untuk mengarahkan dan mengatur mobilisasi angkatan bersenjatanya. .

Editor: Noverius Laoli

Terbaru