CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,18   6,97   0.69%
  • EMAS984.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

BlackRock kumpulkan dana kelolaan reksadana China hingga US$ 1 miliar


Rabu, 08 September 2021 / 15:51 WIB
BlackRock kumpulkan dana kelolaan reksadana China hingga US$ 1 miliar
ILUSTRASI. Logo BlackRock Inc . REUTERS/Lucas Jackson/File Photo


Reporter: Ferrika Sari | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - BEIJING. BlackRock baru-baru ini menawarkan produk investasi kepada investor individu di China, sebagai pengelola dana pertama yang sepenuhnya dimiliki asing di negara tersebut.

Dilansir Financial Times, Rabu (8/9), perusahaan manajer investasi ini berhasil kumpulkan dana kelolaan reksadana China senilai 6,7 miliar yuan atau setara US$ 1 miliar. BlackRock terus melakukan ekpansi pasar untuk mengejar keuntungan di China meskipun ada kekhawatiran iklim politik di sana. 

BlackRock menjadi grup global pertama yang mendapatkan persetujuan untuk bisnis reksadana di China sejak Juni 2021. Perusahaan menutup penggalangan dana seminggu lebih awal dari yang diharapkan dan membawa lebih dari 110.000 investor masuk. 

Langkah BlackRock adalah bagian dari dorongan yang lebih luas dari sisi keuangan internasional ke pasar manajemen aset China yang berkembang pesat senilai US$19 triliun, bahkan dalam menghadapi meningkatnya ketegangan geopolitik dengan Amerika Serikat (AS).

Baca Juga: Gandeng Pemain Lokal, BNP Paribas Akan Membentuk Usaha Wealth Management di China

Pengumuman tersebut datang setelah perubahan kebijakan dramatis baru-baru ini dari Beijing. Pemerintahan Presiden China Xi Jinping berusaha untuk memperketat cengkeraman Partai Komunis China atas industri dari teknologi ke startup pendidikan.

Tindakan keras China terhadap Didi Chuxing pada bulan Juli menghantam saham perusahaan ride-hailing beberapa hari setelah penawaran umum perdana senilai US$ 4,4 miliar di New York. 

Sementara larangan China bagi perusahaan bimbingan belajar telah menghapus miliaran nilai kapitalisasi emiten startup pendidikan China yang terdaftar di AS.

Berita bahwa BlackRock telah menyelesaikan penggalangan dananya datang satu hari setelah miliader George Soros menulis di The Wall Street Journal bahwa kepindahan manajer aset ke China adalah kesalahan yang tragis.

Soros secara khusus mengutip peluncuran bisnis reksa dananya dan memperingatkan bahwa program kemakmuran bersama China tidak memberi pertanda baik bagi investor asing.

“Xi menganggap semua perusahaan China sebagai instrumen negara satu partai. Investor di China akan menghadapi kebangkitan yang kasar,” tulis Soros dalam kolom untuk Financial Times pekan lalu. 

Rachel Lord, yang ditunjuk sebagai kepala BlackRock Asia Pasifik tahun ini dan akan mengawasi ekspansi perusahaan di China. Ia begitu bersemangat untuk dapat menyumbangkan keahlian di bidang investasi dan manajemen risiko agar investasi menjadi lebih mudah dan lebih terjangkau bagi investor Cina.

Pemberlakuan pembatasan sosial dan komersial baru-baru ini di China, bertepatan dengan liberalisasi jangka panjang dari sistem keuangan negara, yang tercermin dalam kesediaan Beijing untuk mengizinkan perusahaan asing memiliki bisnis reksa dana sepenuhnya. Di masa lalu, manajer aset dipaksa untuk bekerja sama dengan mitra usaha patungan lokal.

Selanjutnya: Perusahaan Keuangan Global dan ADB Susun Proposal Skema Penutupan Pembangkit Batubara

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×