Boris Johnson Mundur Sebagai PM Inggris, Rusia: Kami Juga Tak Menyukainya

Kamis, 07 Juli 2022 | 19:32 WIB Sumber: Reuters
Boris Johnson Mundur Sebagai PM Inggris, Rusia: Kami Juga Tak Menyukainya

ILUSTRASI. Boris Johnson Mundur Sebagai PM Inggris, Rusia: Kami Juga Tak Menyukainya

KONTAN.CO.ID -  LONDON. Para pejabat Rusia berbaris untuk merayakan kejatuhan Boris Johnson sebagai Perdana Menteri Inggris pada Kamis (7/7), dengan seorang taipan terkemuka menyebut pemimpin Inggris itu sebagai "badut bodoh" yang akhirnya mendapatkan hadiahnya karena mempersenjatai Ukraina melawan Rusia.

Johnson diperkirakan akan mengumumkan pengunduran dirinya setelah dia ditinggalkan oleh para menteri dan anggota parlemen Partai Konservatif yang mengatakan dia tidak lagi layak untuk memerintah. Kremlin mengatakan mereka juga tidak menyukai pemimpin Inggris itu.

Johnson yang bersemangat berkuasa hampir tiga tahun lalu, berjanji untuk memberikan Brexit dan menyelamatkannya dari perselisihan pahit yang mengikuti referendum 2016.

Baca Juga: Mundur sebagai Perdana Menteri Inggris, Ini Pernyataan Boris Johnson

Sejak itu, beberapa Konservatif dengan antusias mendukung mantan jurnalis dan walikota London itu, sementara yang lain, meskipun keberatan, mendukungnya karena ia mampu menarik sebagian pemilih yang biasanya menolak partai mereka.

 

Hal itu terbukti pada Pilkada Desember 2019. Tetapi pendekatan pemerintahannya yang agresif dan sering kali kacau terhadap pemerintahan dan serangkaian skandal menghabiskan niat baik banyak anggota parlemennya sementara jajak pendapat menunjukkan bahwa dia tidak lagi populer di masyarakat luas.

Krisis baru-baru ini meletus setelah anggota parlemen Inggris Chris Pincher, yang memegang peran pemerintah yang terlibat dalam perawatan pastoral, terpaksa berhenti karena tuduhan dia meraba-raba pria di klub anggota swasta.

Johnson harus meminta maaf setelah diketahui bahwa dia diberi pengarahan bahwa Pincher telah menjadi subjek pengaduan pelanggaran seksual sebelumnya sebelum dia menunjuknya. Perdana menteri mengatakan dia lupa.

Baca Juga: Hari Ini Boris Johnson Akan Umumkan Mundur dari PM Inggris, Ini Sejumlah Skandalnya

Ini menyusul skandal dan kesalahan langkah selama berbulan-bulan, termasuk laporan yang memberatkan tentang pesta mabuk-mabukan di kediaman dan kantornya di Downing Street yang melanggar aturan penguncian Covid-19 dan membuatnya didenda oleh polisi atas perayaan untuk ulang tahunnya yang ke-56.

Ada juga kebijakan yang berbalik arah, pembelaan naas terhadap seorang anggota parlemen yang melanggar aturan lobi, dan kritik bahwa dia tidak berbuat cukup untuk mengatasi inflasi, dengan banyak warga Inggris berjuang untuk mengatasi kenaikan harga bahan bakar dan makanan.

"Seharusnya itu terjadi sejak lama," kata Starmer dari Partai Buruh. "Dia selalu tidak layak untuk menjabat. Dia bertanggung jawab atas kebohongan, skandal, dan penipuan dalam skala industri."

Editor: Noverius Laoli

Terbaru