Bursa China akan Awasi Ketat Rencana IPO dari Perusahaan Pengujian Covid-19

Selasa, 22 November 2022 | 13:37 WIB Sumber: Reuters
Bursa China akan Awasi Ketat Rencana IPO dari Perusahaan Pengujian Covid-19

ILUSTRASI. Bursa saham China mengatakan akan memeriksa aplikasi pendaftaran IPO perusahaan pengujian Covid-19 secara ketat.


KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Bursa saham China mengatakan akan memeriksa aplikasi pendaftaran perusahaan pengujian Covid-19 secara ketat, sebagai tanggapan atas laporan media yang menyuarakan keprihatinan atas rencana penggalangan dana oleh penerima manfaat pandemi.

Mengutip Reuters, Selasa (22/11), pengujian asam nukleat adalah bagian penting dari strategi nol Covid dinamis di China untuk mengidentifikasi dan mengendalikan infeksi yang kini meningkat di kota-kota besar China, termasuk Beijing dan Guangzhou.

Beberapa perusahaan penguji Covid, termasuk Dakewe Biotech Co Ltd, baru-baru ini telah memperoleh lampu hijau peraturan untuk menjual saham secara publik.

Baca Juga: Istilah Baru Runology Muncul di China Gara-gara Kebijakan Xi Jinping, Apa Itu?

Itu telah menimbulkan ketidakpuasan publik di media sosial terhadap mereka, lantaran perusahaan ini dipandang sebagai penerima manfaat pandemi bahkan ketika banyak bisnis lain menderita.

Pertanyaan juga telah diajukan di media sosial dan lainnya tentang apakah bisnis terkait beberapa perusahaan berkelanjutan dan apakah beberapa layak untuk terdaftar di dewan teknologi bursa dan dengan demikian menikmati valuasi yang besar.

Bursa Efek Shenzhen mengatakan bahwa mereka memperhatikan laporan media tentang rencana pencatatan oleh perusahaan seperti Dakewe.

"Kami dengan sungguh-sungguh meninjau aplikasi dari perusahaan-perusahaan itu, dengan fokus pada apakah bisnis pengujian asam nukleat adalah bisnis inti mereka, dan apakah pendapatan terkait dapat dipertahankan," kata bursa dalam sebuah pernyataan.

Bursa Efek Shenzhen menambahkan akan secara ketat mengontrol kualitas penawaran umum perdana (IPO).

Bursa Efek Shanghai mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa mereka juga akan memberikan perhatian ekstra untuk mencatatkan kandidat dalam bisnis pengujian asam nukleat.

"Kami akan berpegang pada standar yang ketat dalam memeriksa aplikasi semacam itu, dan memberikan perhatian khusus pada kemampuan inovatif perusahaan, dan keberlanjutan bisnis."

Baca Juga: Kebijakan Xi Jinping Ini Bikin Warga Ramai-ramai Ingin Hengkang dari China

China telah mencatat peningkatan infeksi virus corona di kota-kota besar termasuk ibu kota Beijing, pusat selatan Guangzhou, dan Zhengzhou di provinsi Henan tengah.

Pemasok makanan Shanghai Pang Pang Xiang (China) Co, yang bertujuan untuk listing di Hong Kong, dikritik di media sosial bulan lalu setelah mengungkapkan lonjakan margin keuntungan selama penguncian musim semi yang keras di kota itu.

Dakewe, yang berupaya mengumpulkan 800 juta yuan (US$ 111,84 juta) melalui daftar di dewan start-up ChiNext Shenzhen, melihat laba bersihnya melonjak hampir enam kali lipat pada tahun 2020 dari tahun sebelumnya, berkat Covid, menurut prospektusnya.

Namun, Dakewe menandai risiko terhadap bisnis reagen virusnya, dengan mengatakan bahwa penjualan dapat terpengaruh jika Covid dapat dikendalikan, atau harga produk turun. (US$1 = 7,1533 yuan renminbi)

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru