kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45787,20   0,76   0.10%
  • EMAS1.012.000 0,40%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

China: Pesawat mata-mata AS di Laut China Selatan ancam keselamatan penerbangan sipil


Rabu, 12 Agustus 2020 / 13:56 WIB
China: Pesawat mata-mata AS di Laut China Selatan ancam keselamatan penerbangan sipil
ILUSTRASI. Beberapa pesawat dari Carrier Air Wing 5 terbang dalam formasi di atas kapal induk milik Angkatan Laut USS Ronald Reagan di Laut Cina Selatan pada 9 Oktober 2019. Ini terjadi hanya sehari setelah Angkatan Laut AS mengumumkan telah mengkarantina seluruh aw

Sumber: South China Morning Post | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Sumber militer China mengungkapkan bahwa Angkatan Udara AS menciptakan risiko bagi penerbangan penumpang di atas Laut China Selatan dengan misi pengintaian jarak dekat di dekat pantai China.

Sang sumber bilang bahwa militer AS memiliki beberapa jenis pesawat pengintai yang dikembangkan di platform pesawat komersial, dan mereka biasanya mengikuti rute penerbangan sipil sebagai perlindungan ketika mendekati wilayah udara China.

Baca Juga: Bikin panas Korea Utara, AS dan Korea Selatan gelar latihan militer gabungan

AS dilaporkan telah meningkatkan kegiatan pengintaiannya di dekat pantai selatan China dalam beberapa pekan terakhir, dengan operasi malam hari dengan pesawat E-8C pada 5 Agustus yang mendorong Menteri Pertahanan China Wei Fenghe untuk memulai panggilan telepon selama 90 menit dengan Menhan Amerika, Mark Esper.

Sumber itu mengatakan pesawat Sistem Radar Target Pengawasan Target Pengawasan Bersama E-8C awalnya diidentifikasi oleh sistem radar kontrol udara di provinsi selatan Guangzhou sebagai pesawat komersial, terbang pada ketinggian lebih dari 9.000 meter (29.500 kaki) di atas Laut Cina Selatan.

Hanya ketika terbang dekat dengan ibu kota provinsi Guangdong, pesawat itu diidentifikasi sebagai pesawat militer Amerika. "Itu mungkin saja menyebabkan kecelakaan atau kesalahan penilaian di tengah meningkatnya ketegangan antara militer China dan AS," kata sumber itu. 

“Menggunakan pesawat sipil sebagai perlindungan adalah operasi umum bagi Amerika dan sekutu dekat mereka, Israel. Tapi Laut Cina Selatan adalah salah satu wilayah udara internasional tersibuk di dunia, yang dapat membahayakan pesawat sipil," lanjutnya.

Baca Juga: Trump akan larang penjualan TikTok di semua platform aplikasi di AS

Lu Li-shih, mantan instruktur di Akademi Angkatan Laut Taiwan mengatakan banyak angkatan laut dan angkatan udara memainkan trik untuk menutupi aktivitas militer mereka, yang dapat menyebabkan masalah keselamatan bagi maskapai penerbangan dan kapal sipil jika operator militer di darat gagal.

“Ada beberapa kecelakaan yang terjadi ketika pasukan pertahanan rudal di darat gagal memverifikasi dengan hati-hati pesawat yang mengganggu,” kata Lu.


Tag

TERBARU

[X]
×