kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Data Terbaru Menunjukkan, Asal Muasal COVID-19 dari Anjing Rakun di Pasar China


Sabtu, 18 Maret 2023 / 06:30 WIB
Data Terbaru Menunjukkan, Asal Muasal COVID-19 dari Anjing Rakun di Pasar China


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Hasil riset pakar internasional menunjukkan, materi genetik yang dikumpulkan di pasar China di dekat tempat kasus manusia pertama COVID-19 diidentifikasi menunjukkan DNA anjing rakun bercampur dengan virus, menambah bukti pada teori bahwa virus tersebut berasal dari hewan, bukan dari laboratorium.

Mengutip Next Shark yang melansir The Atlantic, tim ahli virologi, ahli genom, dan ahli biologi evolusi mengidentifikasi DNA anjing rakun yang bercampur dengan virus dari sampel yang dikumpulkan di pasar makanan laut Huanan di Wuhan, China.

Data tersebut dikumpulkan dari sebuah warung yang diketahui terlibat dalam perdagangan satwa liar ilegal pada awal tahun 2020. 

Ini menunjukkan bahwa anjing rakun yang dijual di tempat tersebut kemungkinan membawa virus pada akhir tahun 2019. Hal ini menunjukkan bahwa hewan tersebut dapat telah terinfeksi oleh virus terlebih dahulu sebelum ditularkan ke manusia.

Namun, Stephen Goldstein, seorang ahli virologi yang terlibat dalam analisis data, mencatat bahwa sementara urutan genetik menunjukkan bahwa satwa liar mungkin telah terinfeksi virus corona di pasar, mungkin juga manusia pertama kali menginfeksi hewan.

Goldstein juga mencatat kemungkinan bahwa manusia baru saja meninggalkan jejak virus corona di dekat hewan.

Baca Juga: FBI: Asal-Usul Covid-19 Berasal dari Laboratorium China yang Bocor

“Data ini tidak memberikan jawaban pasti tentang bagaimana pandemi dimulai, tetapi setiap data penting untuk mendekatkan kita ke jawaban itu,” kata Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus, Jumat (17/3/2023).

Melansir AP, bagaimana virus corona muncul masih belum jelas. Banyak ilmuwan percaya kemungkinan besar itu menular dari hewan ke manusia, seperti banyak virus lain di masa lalu, di pasar satwa liar di Wuhan, China. 

Tetapi Wuhan adalah rumah bagi beberapa laboratorium yang terlibat dalam mengumpulkan dan mempelajari virus corona. Kondisi itu memicu teori yang menurut para ilmuwan masuk akal bahwa virus itu mungkin telah bocor dari satu laboratorium.

Temuan baru tidak menyelesaikan pertanyaan, dan belum ditinjau secara resmi oleh para ahli lain atau diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Baca Juga: Ilmuwan China Sebut Virus NeoCov sebagai Varian Covid Baru, Seperti Apa Penularannya?

Tedros mengkritik China karena tidak membagikan informasi genetik sebelumnya, mengatakan pada konferensi pers bahwa "data ini dapat dan seharusnya dibagikan tiga tahun lalu."

Sampel dikumpulkan dari pasar makanan laut Huanan pada awal 2020 di Wuhan, tempat kasus manusia pertama COVID-19 ditemukan pada akhir 2019.

Tedros mengatakan urutan genetik baru-baru ini diunggah ke database virus publik terbesar di dunia oleh para ilmuwan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×