Delegasi IMF Kunjungi Sri Lanka yang Dilanda Krisis, Membicarakan Program Bailout

Senin, 20 Juni 2022 | 09:44 WIB Sumber: Reuters
Delegasi IMF Kunjungi Sri Lanka yang Dilanda Krisis, Membicarakan Program Bailout

ILUSTRASI. Tentara Sri Lanka. REUTERS/Dinuka Liyanawatte


KONTAN.CO.ID - KOLOMBO/LONDON. Delegasi Dana Moneter Internasional (IMF) tiba di Sri Lanka pada Senin untuk membicarakan program bailout. 

Sri Lanka sedang berjuang melawan krisis keuangan terburuknya sejak kemerdekaan pada tahun 1948, ketika beberapa dekade salah urus ekonomi dan kesalahan kebijakan baru-baru ini ditambah dengan pukulan dari COVID-19 ke pariwisata sehingga menyusutkan cadangan devisa ke rekor terendah. 

Negara kepulauan berpenduduk 22 juta orang itu menangguhkan pembayaran utang senilai US$ 12 miliar pada bulan April. Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan inflasi yang melonjak, mata uang yang jatuh dan kekurangan bahan bakar, makanan dan obat-obatan yang kronis dapat berubah menjadi krisis kemanusiaan.

Tim IMF, yang mengunjungi Kolombo hingga 30 Juni, akan melanjutkan pembicaraan baru-baru ini tentang apa yang akan menjadi program penyelamatan ke-17 Sri Lanka, kata IMF pada Minggu.

Baca Juga: Perum Peruri Kembali Dipercaya Mencetak 1 Juta Buku Paspor Sri Langka

"Kami menegaskan kembali komitmen kami untuk mendukung Sri Lanka di masa sulit ini, sejalan dengan kebijakan IMF," kata pemberi pinjaman global itu dalam sebuah pernyataan.

Kolombo berharap kunjungan IMF, yang tumpang tindih dengan pembicaraan restrukturisasi utang, akan menghasilkan kesepakatan tingkat staf yang cepat dan jalur cepat untuk pencairan dewan IMF. Tapi itu biasanya memakan waktu berbulan-bulan, sementara Sri Lanka berisiko lebih banyak kekurangan dan kerusuhan politik.

"Bahkan jika kesepakatan tingkat staf tercapai, persetujuan program akhir akan bergantung pada jaminan bahwa kreditur resmi, termasuk China, bersedia memberikan keringanan utang yang memadai," kata Patrick Curran, ekonom senior di firma riset investasi AS Tellimer.

Editor: Handoyo .

Terbaru