kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Dell, HP Inc, Microsoft, dan Intel Corp tolak pengenaan tarif untuk notebook


Kamis, 20 Juni 2019 / 11:01 WIB
Dell, HP Inc, Microsoft, dan Intel Corp tolak pengenaan tarif untuk notebook

Sumber: Reuters | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Dell Technologies Inc, HP Inc, Microsoft Corp dan Intel Corp pada hari Rabu (19/6) menentang proposal Presiden AS Donald Trump untuk memasukkan komputer laptop dan tablet di antara barang-barang China yang ditargetkan untuk dikenakan tarif bea masuk.

Dell, HP dan Microsoft, yang bersama-sama menyumbang 52% dari notebook dan tablet yang dijual di Amerika Serikat, mengatakan bahwa tarif yang diusulkan akan meningkatkan biaya laptop di negara ini.


"Langkah ini akan merugikan konsumen dan tidak akan membahas praktik perdagangan China yang kantor Perwakilan Perwakilan Perdagangan AS (USTR)", ungkap empat perusahaan mengatakan dalam pernyataan bersama yang diposting online.

Menerapkan tarif yang diusulkan akan meningkatkan harga A.S. untuk laptop dan tablet setidaknya akan menaikkan harga sekitar 19%, atau sekitar US$ 120 untuk harga eceran rata-rata laptop.

"Kenaikan harga sebesar itu bahkan mungkin membuat perangkat laptop sepenuhnya di luar jangkauan untuk konsumen kami yang paling sadar biaya," kata perusahaan, mencatat bahwa kenaikan harga akan terjadi selama liburan puncak dan musim kembali ke sekolah.

Dalam pernyataan terpisah, Microsoft, bersama dengan pembuat video game Nintendo of America Inc dan Sony Interactive Entertainment LLC mengatakan, tarif pada konsol video game dapat menghambat inovasi, merugikan konsumen, dan membahayakan ribuan pekerjaan.

USTR memulai tujuh hari kesaksian dari pengecer, produsen, dan bisnis AS lainnya tentang rencana Trump untuk mendapatkan pendapatan dari barang China senilai US$ 300 miliar dengan adanya pengenaan tarif.


Tag


TERBARU

Close [X]
×