kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45823,04   -9,71   -1.17%
  • EMAS953.000 0,85%
  • RD.SAHAM -0.61%
  • RD.CAMPURAN -0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Di luar dugaan, penjualan senjata global relatif rendah dalam 5 tahun terakhir


Senin, 15 Maret 2021 / 10:57 WIB
Di luar dugaan, penjualan senjata global relatif rendah dalam 5 tahun terakhir
ILUSTRASI. Personel keamanan AS berjaga saat upacara penyerahan pesawat A-29 Super Tucano dari AS kepada pasukan Afghanistan, di Kabul, Afganistan 17 Sep 2020.

Sumber: Reuters | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - STOCKHOLM. Meskipun perlombaan senjata terlihat semakin sengit, namun nyatanya penjualan senjata global dalam lima tahun belakangan terbilang rendah. Hal ini didorong oleh rendahnya ekspor senjata Rusia dan China.

Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI) dalam laporannya hari Senin (15/3) menungkap bahwa pengiriman senjata internasional tidak mengalami peningkatan dalam periode 2016-2020. Ini merupakan yang pertama kalinya dalam satu dekade terakhir.

Dalam periode tersebut, AS, Prancis, dan Jerman jadi tiga negara eksportir senjata terbesar. Penurunan ekspor senjata Rusia dan China membuat rata-rata ekspor dunia tidak meingkat.

"Ini adalah pertama kalinya sejak 2001-2005 volume pengiriman senjata utama antar negara yang merupakan indikator permintaan tidak meningkat dari periode lima tahun sebelumnya," ungkap laporan SIPRI, seperti dikutip dari Reuters.

Baca Juga: Jet tempur legendaris J-7 milik militer China akan segera dipensiunkan

SIPRI mengatakan bahwa pandemi menjadi faktor utama rendahnya pembelian senjata negara. Pembatasan aktivitas ekonomi hingga pengalihan anggaran ke sektor kesehatan membuat banyak negara untuk sementara mengesampingkan kebutuhan pertahanan dan keamanan.

Pieter Wezeman, peneliti senior di Program Pengeluaran Senjata dan Militer SIPRI juga menyebutkan bahwa dampak ekonomi dari pandemi membuat banyak negara mengkaji ulang rencana impor senjata mereka untuk beberapa tahun ke depan.

Namun SIPRI mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah perlambatan pengiriman senjata akan terus berlanjut. Apalagi melihat fakta bahwa sejumlah kontrak pembelian baru banyak terjadi satu tahun terakhir.

Baca Juga: Perang China-Jepang: Tokyo bakal siapkan pasukan melawan Beijing di Laut China Timur




TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×