Diplomat Rusia Diasingkan dan Dikucilkan di Seluruh Ibukota Eropa, Begini Ceritanya

Jumat, 13 Mei 2022 | 05:53 WIB Sumber: Reuters
Diplomat Rusia Diasingkan dan Dikucilkan di Seluruh Ibukota Eropa, Begini Ceritanya

ILUSTRASI. Pemerintah Uni Eropa telah mengusir setidaknya 400 diplomat Rusia dan staf pendukung. REUTERS/Maxim Shemetov


KONTAN.CO.ID - LONDON. Diplomat Rusia Sergiy Andreev merasa banyak orang yang tidak menyukainya di jalanan Warsawa, bahkan sebelum pengunjuk rasa menyiramnya dengan cairan merah yang dilemparkan ke wajahnya dalam jarak dekat minggu ini.

Segera setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, Andreev, yang merupakan Duta Besar Moskow di Polandia, menemukan rekening bank kedutaan telah dibekukan. 

Dia mengatakan, upaya untuk bertemu dengan pejabat Polandia yang bertujuan melakukan diskusi diplomatik sangat sulit dilakukan. Tidak hanya itu, tukang cukur langganannya juga menolak untuk memotong rambutnya. Perusahaan asuransi menolak perlindungan untuk mobil kedutaan.

"Kami praktis terisolasi," katanya kepada Reuters, sebelum insiden cat pada hari Senin.

Di seluruh ibu kota Eropa, diplomat Rusia mendapatkan sambutan dingin, mulai dari pengusiran diplomatik oleh pemerintah, hingga aksi protes oleh warga negara, dan penolakan layanan oleh perusahaan.

Pemerintah Uni Eropa telah mengusir setidaknya 400 diplomat Rusia dan staf pendukung. Warsawa telah merebut sebuah bangunan yang terkait dengan kedutaan Rusia, dan Pemerintah mengganti nama jalan di depan kedutaan Rusia menjadi "Lapangan Ukraina". 

Aksi pengeboman Rusia yang sudah berlangsung 10 minggu di Ukraina telah menewaskan ribuan orang, yang mendorong lebih dari seperempat populasi di negara tersebut harus hengkang dari rumah mereka. 

Warga Eropa secara luas melihatnya sebagai agresi yang tidak diprovokasi oleh Presiden Vladimir Putin. Putin sendiri mengklaim serangan tersebut disebutnya sebagai operasi militer khusus yang diluncurkan untuk membela Rusia.

Negara -negara Barat telah merespons dengan mempersenjatai militer Ukraina dan menjatuhkan sanksi menyapu elit dan sistem keuangan Rusia.

 Kesengsaraan para diplomat tidak sebanding dengan penghancuran perang atau respons Barat yang lebih luas.

Akan tetapi, mereka adalah contoh yang mencolok dari kedalaman perasaan melawan invasi, dan telah menghantam rumah di Moskow.

 Protes publik telah mendorong Kementerian Luar Negeri Rusia untuk memperingatkan para diplomat untuk berpikir dua kali ketika mereka keluar, setelah kedutaan dirusak oleh cat merah di Roma, Sofia dan Praha. 

Di London, pengunjuk rasa menumpuk peralatan masak di depan kantor misi Rusia pada bulan April, mengacu pada laporan penjarahan Rusia di Ukraina.

"Ada serangan, tindakan teroris yang praktis terhadap institusi kami dan terhadap keamanan fisik para diplomat," kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov kepada Rossiya 24 Televisi.

"Sekarang kami tidak merekomendasikan mereka keluar sendirian," kata Lavrov, menyebut atmosfer anti-Rusia dipicu oleh diskriminatif Barat.

Di Polandia, Andreev berada di pemakaman militer Soviet Warsawa pada hari Senin untuk meletakkan bunga untuk menandai peringatan ke-77 kemenangan atas Jerman Nazi ketika ia dikelilingi oleh para pengunjuk rasa. Beberapa dari mereka memegang bendera Ukraina dan melantunkan ucapan "fasis" kepada delegasi Rusia. Mereka bahkan melemparkan cairan merah kental ke wajahnya di depan seorang wanita.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan telah mengajukan protes kuat terhadap otoritas Polandia, terkait aksi pengunjuk rasa. 

Berbicara kepada Reuters pada bulan April, Andreev mengatakan Polandia telah melanggar Konvensi Wina yang menentukan aturan untuk penempatan diplomat. Kedutaan besar tidak memberikan lebih banyak komentar setelah protes cat hari Senin.

Kementerian Luar Negeri Polandia menggambarkan insiden itu sebagai suatu hal yang sangat disesalkan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "para diplomat menikmati perlindungan khusus, terlepas dari kebijakan yang dikejar oleh pemerintah yang mereka wakili".

Polisi Swiss mengatakan kepada Reuters bulan lalu bahwa ada "ekspresi ketidaksenangan, ancaman, dan kerusakan properti terhadap kedutaan Rusia", dan polisi melakukan penyesuaian keamanan yang tidak ditentukan. 

Di Bucharest, seorang pengemudi meninggal menabrak mobilnya ke gerbang kedutaan Rusia pada 6 April.

Di Lithuania, dua bank utama memiliki atau akan memotong transfer uang ke dan dari Rusia dan Belarus. Selain itu, seperti di Polandia, perusahaan asuransi telah menolak untuk mengasuransikan mobil kedutaan.

"Mereka tidak mengasuransikan ganti rugi untuk kedutaan Rusia," kata Andrius Romanovskis, ketua Asosiasi Asuransi Lithuania. 

"Pemahaman saya adalah keputusan ini tidak bersifat komersial, tetapi ada hubungannya dengan pilihan reputasi dan moral," tegasnya.

Kedutaan Besar Rusia di ibukota Lithuania Vilnius mengkonfirmasi masalahnya.

Sedangkan Ibu Kota Ceko Praha mengubah nama jalan kedutaan menjadi "Jalan Pahlawan Ukraina". Tak hanya itu, pemerintah distrik tempat Kedutaan Besar Rusia telah meminta agar sebuah gedung sekolah Rusia tidak lagi digunakan, dan mereka menyediakannya untuk anak -anak pengungsi Ukraina.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru