kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45938,93   0,00   -0.00%
  • EMAS932.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

FDA sahkan penggunaan vaksin Covid-19 Moderna dan Johnson & Johnson untuk booster


Kamis, 21 Oktober 2021 / 05:55 WIB
FDA sahkan penggunaan vaksin Covid-19 Moderna dan Johnson & Johnson untuk booster

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat (FDA) pada Rabu (20/10) mengesahkan dosis booster vaksin Covid-19 dari Moderna Inc dan Johnson & Johnson dan mengatakan orang Amerika dapat memilih suntikan booster yang berbeda dari vaksin pertama.

"Ketersediaan boster resmi ini penting untuk perlindungan berkelanjutan terhadap penyakit Covid-19," kata Pejabat Komisaris FDA Janet Woodcock dalam sebuah pernyataan yang dikutip Reuters.

Dia mencatat, data menunjukkan efektivitas vaksin mungkin berkurang dari waktu ke waktu di beberapa populasi yang divaksinasi penuh.

Keputusan tersebut membuka jalan bagi jutaan orang lagi di Amerika Serikat untuk mendapatkan perlindungan tambahan dengan varian Delta yang sangat menular dari virus yang menyebabkan infeksi terobosan di antara beberapa yang divaksinasi penuh.

Badan tersebut sebelumnya mengizinkan booster vaksin COVID-19 Pfizer Inc (PFE.N) yang dikembangkan dengan mitra Jerman BioNTech SE setidaknya enam bulan setelah putaran pertama suntikan untuk meningkatkan perlindungan bagi orang berusia 65 tahun ke atas, mereka yang berisiko penyakit parah. dan mereka yang terpapar virus melalui pekerjaan mereka.

Baca Juga: Gates Foundation Alokasikan US$ 120 Juta Untuk Produksi Molnupiravir Versi Generik

Pekan lalu, panel penasihat FDA memilih untuk merekomendasikan suntikan vaksin Moderna putaran ketiga untuk kelompok yang sama. Booster Moderna adalah setengah dari kekuatan suntikan yang diberikan untuk rangkaian awal inokulasi perusahaan.

Panel juga merekomendasikan suntikan kedua vaksin J&J untuk semua penerima inokulasi satu dosis setidaknya dua bulan setelah menerima yang pertama.

Pejabat FDA telah menyarankan minggu lalu bahwa mereka mempertimbangkan untuk menurunkan usia yang direkomendasikan untuk suntikan booster vaksin Pfizer/BioNTech menjadi usia 40 tahun, berdasarkan data dari Israel, di mana suntikan booster Pfizer telah diberikan secara luas.

Mereka tidak menurunkan rentang usia untuk vaksinasi pada hari Rabu, tetapi mengatakan bahwa mereka menilai manfaat dan risiko penggunaan booster yang lebih luas dan berencana untuk memperbarui publik dalam beberapa minggu mendatang.

FDA dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS berada di bawah tekanan untuk mengizinkan suntikan booster setelah Gedung Putih mengumumkan rencana pada Agustus untuk kampanye pendorong yang meluas.

Pertemuan panel penasihat termasuk presentasi data tentang pencampuran vaksin dari studi Institut Kesehatan Nasional AS di mana 458 peserta menerima beberapa kombinasi suntikan Pfizer/BioNTech, Moderna dan J&J.

Data menunjukkan bahwa orang yang awalnya mendapat vaksin Covid-19 J&J memiliki respons kekebalan yang lebih kuat ketika dikuatkan dengan suntikan Pfizer atau Moderna, dan bahwa suntikan penguat "mencampur dan mencocokkan" dari berbagai jenis aman pada orang dewasa. 

Banyak negara termasuk Inggris telah mendukung strategi mix-and-match untuk vaksin AstraZeneca Plc yang digunakan secara luas, yang tidak diizinkan di Amerika Serikat tetapi didasarkan pada teknologi vektor virus yang serupa dengan vaksin J&J.

Reuters melaporkan pada bulan Juni bahwa para ahli penyakit menular sedang mempertimbangkan kebutuhan akan suntikan booster dari vaksin Pfizer atau Moderna setelah suntikan J&J. 

Komite penasihat CDC pada hari Kamis akan membuat rekomendasinya tentang kelompok orang mana yang harus mendapatkan booster Moderna dan J&J, yang akan digunakan direktur agensi untuk menginformasikan keputusan akhirnya.

Sekitar 11,2 juta orang sejauh ini telah menerima dosis booster, menurut data dari CDC. 

Selanjutnya: Pemerintah berburu Molnupiravir obat Covid-19, bagaimana keampuhannya?

 

 




TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×