kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Filipina: Kami minta bantuan AS jika China serang kapal AL kami di Laut China Selatan


Rabu, 23 September 2020 / 20:43 WIB
Filipina: Kami minta bantuan AS jika China serang kapal AL kami di Laut China Selatan
ILUSTRASI. Jet tempur F/A-18 Super Hornets Carrier Air Wing (CVW) 11, terbang dalam formasi di atas kapal induk USS Theodore Roosevelt (CVN 71) di Laut Filipina, 18 Juni 2020.


Sumber: South China Morning Post | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - MANILA. Filipina akan meminta bantuan Amerika Serikat (AS) jika China menyerang kapal Angkatan Lautnya di Laut China Selatan, Menteri Luar Negeri Teodoro Locsin Jnr mengatakan pada Rabu (23/9).

Komentar Locsin menandai pertama kalinya Pemerintahan Rodrigo Duterte secara terbuka menyatakan akan meminta bantuan AS, di tengah gejolak yang sedang berlangsung antara Filipina dan China di perairan yang disengketakan.

Locsin, yang hadir di acara bincang-bincang pagi saluran berita ANC, menyatakan, Filipina akan melanjutkan patroli udara di atas Laut Cina Selatan, meskipun ada seruan China untuk menghentikan apa yang mereka sebut sebagai "provokasi ilegal".

“Mereka bisa menyebutnya provokasi ilegal, Anda tidak bisa berubah pikiran. Mereka sudah kehilangan lewat putusan arbitrase," kata Locsin, merujuk pada keputusan pengadilan internasional pada 2016 yang menyatakan China telah melanggar kedautalan Filipina di Laut China Selatan.

Baca Juga: Kisruh Laut China Selatan, Duterte indikasikan Filipina merapat ke AS

"(Tetapi jika) terjadi sesuatu yang tidak dapat diserang tetapi sebenarnya merupakan serangan terhadap, katakanlah, kapal Angkatan Laut Filipina, (itu) berarti saya akan menghubungi Washington DC," tambahnya seperti dikutip China South Morning Post.

Tapi, Locsin menolak untuk menjelaskan secara spesifik permintaan bantuan kepada AS. Ia hanya bilang, "Saya tidak akan membahasnya karena inti dari teori pencegahan adalah ketidakpastian".

Yang terang, "Saya sangat tegas dalam melindungi apa yang menjadi milik kami, saya sangat tegas untuk tidak pernah bertekuk lutut ke China,” tegasnya.

Locsin awal bulan ini berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, setelah Washington menolak klaim China atas jalur perairan yang kaya sumber daya yang disengketakan, yang dilewati perdagangan senilai US$ 3 triliun.

Baca Juga: Laut China Selatan: Alarm bagi Taiwan, Indonesia siaga penuh




TERBARU

[X]
×