kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS984.000 -0,40%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Google: Ponsel Apple dan Android Diretas oleh Spyware Italia


Jumat, 24 Juni 2022 / 07:08 WIB
Google: Ponsel Apple dan Android Diretas oleh Spyware Italia
ILUSTRASI. Google mengatakan, alat peretasan perusahaan Italia digunakan untuk memata-matai Apple Inc dan smartphone Android. REUTERS/Kacper Pempel


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SAN FRANCISCO. Google Alphabet Inc dalam sebuah laporan pada hari Kamis (23/6/2022) mengatakan, alat peretasan perusahaan Italia digunakan untuk memata-matai Apple Inc dan smartphone Android di Italia dan Kazakhstan.

Melansir Reuters, RCS Lab yang berbasis di Milan, yang situsnya mengklaim lembaga penegak hukum Eropa sebagai klien, mengembangkan alat untuk memata-matai pesan pribadi dan kontak perangkat yang ditargetkan, kata laporan itu.

Regulator Eropa dan Amerika telah mempertimbangkan potensi aturan baru atas penjualan dan impor spyware.

"Vendor ini memungkinkan proliferasi alat peretasan berbahaya dan mempersenjatai pemerintah yang tidak akan mampu mengembangkan kemampuan ini di dalam negeri," kata Google.

Pemerintah Italia dan Kazakhstan tidak segera menanggapi permintaan komentar. 

Seorang juru bicara Apple mengatakan perusahaan telah mencabut semua akun dan sertifikat yang diketahui terkait dengan kampanye peretasan ini.

Baca Juga: Konfrontasi Militer Langsung Bisa Terjadi Antara Rusia & Barat Akibat Serangan Siber

RCS Lab mengatakan produk dan layanannya mematuhi aturan Eropa dan membantu lembaga penegak hukum menyelidiki kejahatan.

"Personil RCS Lab tidak terpapar, atau berpartisipasi dalam aktivitas apa pun yang dilakukan oleh pelanggan terkait," katanya kepada Reuters melalui email, seraya menambahkan bahwa pihaknya mengutuk penyalahgunaan produknya.

Google mengatakan telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi pengguna sistem operasi Android dan memperingatkan mereka tentang spyware.

Industri global yang membuat spyware untuk pemerintah telah berkembang, dengan lebih banyak perusahaan mengembangkan alat intersepsi untuk penegakan hukum. Aktivis anti-pengawasan menuduh mereka membantu pemerintah yang dalam beberapa kasus menggunakan alat tersebut untuk menindak hak asasi manusia dan hak-hak sipil.

Industri ini mendapat sorotan global ketika spyware Pegasus perusahaan pengawasan Israel NSO dalam beberapa tahun terakhir ditemukan telah digunakan oleh banyak pemerintah untuk memata-matai jurnalis, aktivis, dan pembangkang.

Baca Juga: Sindikat Kriminal Dunia Transaksi Kripto, Ini Daftarnya dari Jerman Hingga Korut

Menurut Bill Marczak, peneliti keamanan dengan pengawas digital Citizen Lab, meskipun alat RCS Lab mungkin tidak serahasia Pegasus, alat ini masih dapat membaca pesan dan melihat kata sandi.

Di situs webnya, RCS Lab menggambarkan dirinya sebagai pembuat teknologi dan layanan "intersepsi yang sah" termasuk suara, pengumpulan data, dan "sistem pelacakan". Dikatakan, perusahaan sudah  menangani 10.000 target yang dicegat setiap hari di Eropa saja.

Peneliti Google menemukan bahwa RCS Lab sebelumnya telah berkolaborasi dengan Tim Hacking, firma mata-mata Italia yang kontroversial, yang juga telah menciptakan perangkat lunak pengawasan untuk pemerintah asing untuk menyadap telepon dan komputer.

Dalam beberapa kasus, Google mengatakan mereka percaya peretas yang menggunakan spyware RCS bekerja dengan penyedia layanan internet target, yang menunjukkan bahwa mereka memiliki hubungan dengan aktor yang didukung pemerintah, kata Billy Leonard, peneliti senior di Google.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×