kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Melemah, Kekhawatiran Ekonomi Membayangi Penurunan Produksi Arab Saudi


Rabu, 07 Juni 2023 / 06:23 WIB
Harga Minyak Melemah, Kekhawatiran Ekonomi Membayangi Penurunan Produksi Arab Saudi
ILUSTRASI. harga minyak acuan kompak melemah 0,6% pada Selasa (6/6)


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak mentah ditutup melemah sekitar 0,6% karena kekhawatiran bahwa pertumbuhan ekonomi global yang lesu dapat mengurangi permintaan energi. Hal itu melebihi sentimen dari janji Arab Saudi untuk memperdalam pengurangan produksi.

Selasa (6/6), harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Agustus 2023 ditutup melemah 42 sen atau 0,6% ke US$ 76,29 per barel.

Sejalan, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Juli 2023 ditutup turun 41 sen atau 0,6% ke US$ 71,74 per barel.

Sebelumnya, harga minyak acuan menguat pada Senin (5/6) setelah Arab Saudi mengatakan selama akhir pekan akan memangkas produksi menjadi sekitar 9 juta barel per hari (bpd) pada Juli dari sekitar 10 juta bpd pada Mei.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, juga secara tak terduga menaikkan harga jual resmi minyak mentahnya ke pembeli Asia.

Namun, pemotongan pasokan Arab Saudi tidak mungkin mencapai "kenaikan harga yang berkelanjutan" ke kisaran US$ 80-an tinggi dan US$ 90-an rendah karena permintaan yang lebih lemah, pasokan non-OPEC yang lebih kuat, pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat di China dan potensi resesi di AS dan Eropa, kata Analis Citi dalam sebuah catatan.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Jatuh Lebih dari US$1, Brent ke US$75,38 dan WTI ke US$70,76

Dolar AS naik ke level tertinggi terhadap sekeranjang mata uang sejak mencapai tertinggi 10 minggu pada 31 Mei karena investor menunggu sinyal baru apakah Federal Reserve akan menaikkan atau mempertahankan suku bunga pada bulan Juni.

Dolar AS yang lebih kuat dapat membebani permintaan minyak dengan membuat bahan bakar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Salah satu sinyal tersebut datang dari sektor jasa AS, yang hampir tidak tumbuh di bulan Mei karena pesanan baru melambat.

"Harga minyak mentah berat karena kekhawatiran pertumbuhan global terus menunjukkan prospek permintaan minyak mentah yang jauh lebih lemah," kata Edward Moya, analis pasar senior di perusahaan data dan analitik OANDA.

Suasana hati semakin terganggu oleh data yang menunjukkan pesanan industri Jerman turun secara tak terduga di bulan April.

Bank Dunia, bagaimanapun, menaikkan prospek pertumbuhan global 2023 karena AS, China, dan ekonomi utama lainnya terbukti lebih tangguh dari perkiraan, tetapi mengatakan suku bunga yang lebih tinggi dan kredit yang lebih ketat akan berdampak lebih besar pada hasil tahun depan.

Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya pinjaman, yang dapat memperlambat ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

Pasar sedang menunggu data dari AS dan China yang dapat memberikan indikasi permintaan baru di dua konsumen minyak terbesar dunia.

China, konsumen minyak terbesar kedua, akan merilis data perdagangan Mei pada hari Rabu.

Baca Juga: Arab Saudi Pangkas Produksi Minyak 1 Juta Barel Mulai Juli 2023

Energy Information Administration (EIA) memproyeksikan produksi minyak mentah AS akan meningkat dari 11,9 juta barel per hari pada 2022 menjadi 12,6 juta barel per hari pada 2023 dan 12,8 juta barel per hari pada 2024, dibandingkan dengan rekor 12,3 juta barel per hari pada 2019.

EIA juga memproyeksikan permintaan minyak bumi AS akan meningkat dari 20,3 juta bph pada tahun 2022 menjadi 20,4 juta bph pada tahun 2023 dan 20,7 juta bph pada tahun 2024. Itu dibandingkan dengan rekor 20,8 juta bph pada tahun 2005, menurut data EIA sejak tahun 1973.

Pasar juga menunggu data persediaan minyak AS dari American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, pada pukul 16:30. EDT pada hari Selasa dan AMDAL pada pukul 10.30 EDT pada hari Rabu.

Analis memperkirakan perusahaan energi AS menambahkan sekitar 1,0 juta barel minyak mentah ke penyimpanan selama pekan yang berakhir 2 Juni, menurut jajak pendapat Reuters.

Itu akan menjadi kenaikan stok minyak mentah mingguan kedua berturut-turut dan dibandingkan dengan kenaikan 2,0 juta barel pada minggu yang sama tahun lalu dan kenaikan rata-rata lima tahun (2018-2022) sebesar 2,3 juta barel.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×