kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.910
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Harga minyak naik 2%, perseteruan AS dan Iran berlanjut


Senin, 22 April 2019 / 10:00 WIB

Harga minyak naik 2%, perseteruan AS dan Iran berlanjut
ILUSTRASI. Harga minyak

KONTAN.CO.ID -SINGAPURA. Harga minyak dunia naik lebih dari 2% pada hari Senin (22/4). Kenaikan sebesar itu belum terjadi sejak November 2018. Sumber Reuters mengkonfirmasi sebuah laporan bahwa Washington akan mengumumkan semua impor minyak Iran harus diakhiri atau dikenai sanksi.

Minyak mentah jenis Brent berada di level tertinggi November 2018 sebesar US$ 73,77 per barel pada pukul 02.20 GMT pada hari Senin (22/4), naik 2,5% dari penutupan terakhir mereka.


Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik ke level tertinggi pada November 2018 sebesar US$ 65,39 per barel, naik 2,2% dari penutupan terakhir mereka.

Dalam dokumen tersebut, Amerika Serikat bersiap untuk mengumumkan pada hari Senin (22/4) bahwa semua pembeli minyak Iran harus segera mengakhiri impor mereka, atau dikenai sanksi A.S.

Kabar itu pertama kali dilaporkan pada hari Minggu oleh kebijakan luar negeri Washington Post dan kolumnis keamanan nasional Josh Rogin. Sumber Reuters mengatakan bahwa laporan itu akurat, meskipun juru bicara Departemen Luar Negeri menolak memberikan komentar.

AS menerapkan kembali sanksi terhadap ekspor minyak Iran setelah Presiden Donald Trump secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan enam kekuatan dunia.

Sanksi itu akan memukul pembeli Asia, sebab pelanggan minyak terbesar Iran adalah Cina dan India, yang keduanya telah melobi ekstensi untuk keringanan sanksi. Selain itu juga, Korea Selatan adalah pembeli utama kondensat Iran, suatu bentuk minyak mentah ultra ringan yang menjadi tumpuan industri pengilangan dan petrokimia.

"Sekretaris Negara Mike Pompeo akan mengumumkan bahwa, pada 2 Mei 2019, Departemen Luar Negeri tidak akan lagi memberikan keringanan sanksi kepada negara mana pun yang saat ini mengimpor minyak mentah atau kondensat Iran", kata kolumnis Post, Josh Rogin, mengutip dua pejabat Departemen Luar Negeri yang dia tidak menyebutkan nama.

Seperti diketahui, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) telah memimpin pengurangan pasokan sejak awal tahun ini yang bertujuan memperketat pasar minyak global dan untuk menopang harga minyak mentah.

Di Amerika Serikat, perusahaan-perusahaan energi minggu lalu mengurangi jumlah rig minyak yang beroperasi menjadi 825, hal itu diungkapkan perusahaan jasa energi General Electric Co Baker Hughes.

Akibatnya, harga Brent telah meningkat lebih dari sepertiga tahun ini, sementara WTI telah naik lebih dari 40% dibandingkan periode yang sama.


Sumber : Reuters
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0664 || diagnostic_web = 0.3029

Close [X]
×