kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,39   -1,11   -0.13%
  • EMAS947.000 1,07%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Hengkang dari 13 negara, Citigroup bisa kumpulkan US$ 6 miliar dari penjualan aset


Jumat, 23 April 2021 / 13:49 WIB
Hengkang dari 13 negara, Citigroup bisa kumpulkan US$ 6 miliar dari penjualan aset
ILUSTRASI. Hengkang dari 13 negara, Citigroup bisa kumpulkan US$ 6 miliar dari penjualan aset.


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -   SINGAPURA. Citigroup Inc tengah memuluskan upaya hengkang dari bisnis perbankan ritel kawasan Asia-Pasifik, Eropa, dan Timur Tengah. Seorang sumber menyebut Citigroup bakal memperoleh dana senilai US$ 6 miliar dari penjualan aset perbankan digital dari 13 negara di kawasan tersebut, mengutip Bloomberg pada Jumat (23/4). 

Hingga saat ini, penjualan aset ritel di Australia yang berjalan paling jauh. Sumber yang mengetahui hal ini menyatakan perbankan lokal menyatakan minat terhadap aset-aset ritel Citigroup tersebut. 

Sedangkan upaya keluar dari pasar lain, seperti Asia Tenggara dan Polandia, berada pada tahap lebih awal. Timeline dan penilaian terhadap aset-aset itu masih bisa berubah ke depannya. 

“Dalam hal waktu, kita sudah memulai dan tidak ada waktu luang di sini. Kami sudah mulai bekerja,” ujar  analis Chief Executive Officer Citigroup Jane Frasertold.

Baca Juga: Citi Indonesia berkomitmen pada nasabah selama proses penjualan bisnis berlangsung

Citigroup pada akhirnya berencana untuk keluar dari operasi perbankan ritel di Australia, Bahrain, Cina, India, Indonesia, Korea Selatan, Malaysia, Filipina, Polandia, Rusia, Taiwan, Thailand dan Vietnam. Meskipun pemberi pinjaman akan terus melayani perusahaan dan perbankan swasta.

Langkah tersebut merupakan bagian dari penyegaran yang lebih besar dari strategi Citigroup di bawah Fraser, yang mulai memimpin pada bulan Maret lalu. Situs Citigroup Inc. Cabang Citibank yang kosong di Sydney di Australia, pada 16 April.

Citigroup menyatakan ke-13 pasar tersebut menyumbang pendapatan US$ 4,2 miliar pada tahun 2020.  Namun, biaya operasional dan penyisihan kerugian kredit mengikis perolehan laba sehingga unit gabungan tersebut tidak memperoleh keuntungan.

Setelah keluar, Citigroup akan mengoperasikan waralaba perbankan konsumen di kawasan Asia-Pasifik, Eropa, Timur Tengah dan Afrika dari empat pusat perekonomian di Singapura, Hong Kong, Uni Emirat Arab dan London.

“Keputusan untuk keluar dari bisnis konsumen lain di kawasan ini tentu saja sulit - masing-masing merupakan sumber kebanggaan, dengan tim berbakat yang bersemangat tentang Citi dan pelanggan kami,” Peter Babej, CEO Citigroup wilayah Asia-Pasifik, mengatakan di posting LinkedIn.

Lanjutnya, tinjauan komprehensif menyimpulkan bahwa melakukan yang benar untuk jangka panjang membutuhkan pengalokasian sumber daya tambahan ke tempat yang lebih prospektif.

Baca Juga: Hengkang dari RI, Citi tegaskan tak ada perubahan seketika dalam melayani nasabah

Kendati demikian, penjualan beberapa bisnis ritel ini mungkin cukup rumit. Di Polandia misalnya, Citigroup memiliki sekitar 75% saham di Bank Handlowy SA. Bisnis tersebut dapat menghasilkan lebih dari US$ 360 juta, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut. Sementara penjualan itu akan dimulai dalam beberapa minggu mendatang, penjualan bisnis ritel harus diukir dari Bank Handlowy.

Di Taiwan, pejabat pemerintah telah memperingatkan bahwa mereka akan memantau dan mencegah Citigroup mentransfer klien-klien bernilai tinggi di Taiwan ke unit-unitnya di Hong Kong dan Singapura.




TERBARU

[X]
×