kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45970,79   2,64   0.27%
  • EMAS928.000 0,32%
  • RD.SAHAM -0.21%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.05%

Honda mengkonfirmasi kematian ke-17 di AS akibat air bag Takata pecah


Minggu, 04 Oktober 2020 / 13:54 WIB
Honda mengkonfirmasi kematian ke-17 di AS akibat air bag Takata pecah
ILUSTRASI. Honda. REUTERS/Brendan McDermid/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD PACKAGE - SEARCH BUSINESS WEEK AHEAD 30 JANUARY FOR ALL IMAGES

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Honda Motor Co mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya telah mengkonfirmasi kematian ke-17 di Amerika Serikat (AS) terkait dengan inflator air bag Takata yang rusak.

Produsen mobil Jepang itu mengatakan bahwa setelah inspeksi bersama dengan Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS (NHTSA), dikonfirmasi bahwa inflator kantung udara yang salah adalah penyebab kecelakaan 20 Agustus dari Honda Civic 2002 yang menyebabkan kematian seorang pengemudi di Mesa, Arizona.

Cacat tersebut, yang jarang menyebabkan inflator kantung udara pecah dan menyebabkan pecahan logam beterbangan, memicu penarikan kembali otomotif terbesar dalam sejarah AS dan terkait dengan 15 kematian di AS pada kendaraan Honda dan dua di kendaraan Ford Motor Co sejak 2009. Lebih dari 290 cedera juga terkait dengan inflator Takata yang rusak dan setidaknya 26 kematian di seluruh dunia.

Honda mengatakan Civic 2002 telah ditarik kembali sejak Desember 2011 untuk penggantian inflator kantung udara depan pengemudi, sementara inflator kantung udara depan penumpang ditarik pada 2014.

Baca Juga: Stimulus keringanan bunga kredit kendaraan bermotor direspon positif oleh APM

Honda mengirim lebih dari 15 surat pemberitahuan penarikan melalui pos selama delapan tahun kepada pemilik terdaftar kendaraan sebelum kecelakaan dan melakukan upaya lain untuk menghubungi pemiliknya. Pengemudi yang tewas bukanlah pemilik terdaftar dan Honda mengatakan tidak yakin apakah pengemudi mengetahui penarikan yang belum diperbaiki.

Insiden AS yang dikonfirmasi fatal terbaru sebelumnya adalah kematian seorang pengemudi pada Juni 2018 setelah kecelakaan Honda Civic 2002 di Buckeye, Arizona. Penarikan kembali Takata mencakup sekitar 100 juta inflator di antara 19 pembuat mobil besar di seluruh dunia, termasuk sekitar 63 juta inflator di Amerika Serikat.

NHTSA mengatakan penyebab ledakan inflator yang dapat mengeluarkan fragmen mematikan adalah kerusakan propelan setelah terpapar fluktuasi suhu tinggi dan kelembaban dalam jangka waktu lama. Pada bulan Agustus, Honda setuju untuk membayar US$ 85 juta untuk menyelesaikan penyelidikan oleh sebagian besar negara bagian AS atas penggunaan inflator Takata yang rusak.

Selanjutnya: Honda keluar dari F1 untuk fokus pada teknologi zero emisi

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×