kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Hubungan Turki dan Rusia memanas setelah 33 tentara Turki tewas dalam sehari


Jumat, 28 Februari 2020 / 16:02 WIB
Hubungan Turki dan Rusia memanas setelah 33 tentara Turki tewas dalam sehari
ILUSTRASI. A boy wearing a Turkish flag stands next to a Turkish soldier in the town of Tal Abyad, Syria October 23, 2019.

Sumber: Bloomberg | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - Hubungan Rusia dan Turki makin tegang setelah serangan udara di Suriah yang menewaskan sedikitnya 33 tentara Turki. Kondisi ini mendorong Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan beralih ke sekutu tradisionalnya di Barat agar mendapat dukungan militer.

Sementara itu, Rusia membantah terlibat, dengan mengatakan bahwa pasukan Turki telah berada dalam kelompok teroris yang mendapat serangan dari pasukan pemerintah Suriah yang didukung militer Rusia.

Baca Juga: Tewaskan 22 tentara Turki, Rusia: Tak seharusnya mereka berada di daerah itu

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan, ketika mereka mengetahui ada korban dari tentara Turki, Rusia langsung mengambil langkah-langkah yang lengkap untuk menghentikan tembakan total dari militer Suriah.

Sejauh ini, Erdogan yang secara berhati-hati tidak menyalahkan Rusia mengatakan, pertemuan krisis selama enam jam dengan para pejabat keamanannya setelah mereka kehilangan belasan pasukan mereka dalam satu hari, merupakan kehilangan terbesar pasukan Tukri dalam beberapa dasawarsa, bersumpah untuk menyerang balik pasukan pemerintah Suriah.

Baca Juga: Harga minyak mentah capai rekor penurunan mingguan terbesar dalam empat tahun



TERBARU

[X]
×